Zan Zaini

Zan Zaini adalah salah seorang bekas penggerak Sayap Sayap Wings yang kini berkhidmat sebagai penolong pengurus sebuah band yang sedang meningkat naik, Prime Domestic

Kitaro – Kojiki & The Universe 2017: Pencarian zen yang tidak ditemui di puncak Genting

dalam MUZIK/SENI & BUDAYA

Kisah tiga sekawan diketuai Zan Zaini yang mendaki puncak Genting mahu bertemu dengan Kitaro.

Aku klik butang ‘pay now’ di laman sesawang Ticket Charge dalam kepala otak masih bermain-main petikan klip video lagu Matsuri yang kerap diputarkan di siaran Stesen Television Malaysia Berhad (STMB) suatu ketika dahulu sebelum bertukar nama menjadi TV3. Masih tertera di tiket fizikal aku tarikh 10 September 2017, tarikh pembelian tiket dibuat – kira-kira 4 bulan yang lepas.

Ini kali ketiga dalam hidup aku menjejakkan kaki ke puncak gunung Ulu Kali ini. Kali pertama dahulu seingat aku dalam tahun 1992. Itupun ditipu mak aku kononnya kami hendak ke Bukit Badong, Kuala Selangor. Kali kedua pula pada tahun 2006 atas urusan pejabat (menghadiri persidangan sebenarnya). Jadi aku tak boleh nak ingat apa-apa tanda mahupun jalan untuk naik ke atas. Tidak salah rasanya untuk aku berasa sedikit teruja dan berdebar ketika tarikh 24 Disember makin menghampiri harinya. Macam nak pergi mengadap bakal keluarga mertua pun ada. Eh!

Bersama Sinaganaga dan Aloy Paradoks, kami memulakan pendakian kami (ceh!) tepat pukul 3 petang. Dengan keadaan jalan yang tidak berapa sibuk, kami cuma mengambil sedikit masa ketika mendaki dari Genting Sempah menuju ke puncak. Itupun tidaklah lama mana. Lebih kurang pukul 5 petang kami selamat meletakkan kereta di parking hotel First World.

Suasana di puncak agak berkabus, bersesuaian dengan cuaca tengkujuh yang sedang melanda negeri-negeri Pantai Timur. Namun suhu di dalam mall tidaklah sesejuk yang disangka. Beberapa kali juga aku terpaksa membuka kot dek kepanasan walaupun sesekali angin sejuk terasa menghembus diri ini. Lebih aku tercabar melihatkan amoi-amoi dengan tenang mengenakan skirt pendek separas paha di sini. Fuh! Gila kebal korang kan? Orang berbudi kita merasa (lihat), betul?

Konsert Kitaro kali ini membawa tema Kojiki & The Universe. Pada yang tidak tahu, Kojiki adalah tajuk album beliau yang turut mengandungi lagu Matsuri yang kita semua tahu itu. Jadi bayangan awal aku, konsert kali ini tentu agak slow-tempo dan kalau tak kena gaya, boleh tertidur aku dalam Arena Of Stars nanti dek lagu-lagu yang slow ditambah dengan cuaca sejuk Genting Highlands.

Setelah puas mengukur panjang mall, kami terus ke Arena Of Stars yang terletak bersebelahan dengan mall. Pukul 9.45 malam kami sudah tercantuk di atas kerusi. “Macam kerusi stadium je tempat ni,” rungut Aloy. Dia sudah membuat kajian yang agak terperinci tentang latar belakang tempat persembahan ini. Warna bumbung Arena Of Stars pun dia tahu warna apa. Dahsyat betul orang teater buat homework!

Walaupun di atas tiket tertera 10.00pm untuk waktu bermulanya persembahan, ternyata Kitaro tidaklah setepat itu. Mungkin kerana beliau hanya dilahirkan di Jepun namun membesar dan bermastautin di Amerika yang membuatkan menepati masa bukan sebahagian daripada budaya beliau. Entah. Konsert dimulakan tepat jam 10.16 malam (aku sempat melirik jam di telefon pintarku ketika ini). Lagu Silk Road diikuti dengan Caravansary menjadi lagu pembuka panggung. Dalam balam lampu sorot berwarna biru, kelihatan Kitaro dengan barisan keyboard-nya ditemani seorang lagi pemain keyboard dan seorang pemain violin sebelum penari ‘Butoh’ keluar pada lagu keempat sambil menatang lilin di atas pentas; mempersembahkan disiplin tarian ‘Butoh’  dan diakhiri dengan dua orang pemain gendang.

Persembahan Kitaro pada malam itu dibahagikan kepada dua segmen. Segmen pertama adalah ‘Silk Road Journey’ di mana lagu-lagu yang dimainkan adalah lebih bersifat pengembaraan dan kebangkitan manakala segmen kedua, Kojiki & The Universe adalah berdasarkan legenda purba Jepun berkenaan asal kewujudan angkasa, sistem solar dan planet-planet yang bertaburan di angkasa.

Sebenarnya hati aku sudah mulai luruh saat kali pertama memandang ke arah pentas. Hanya kelihatan 2 buah keyboad yang diletakkan secara berhadapan dan dua biji gendang yang diletakkan di penjuru kiri dan kanan pentas. Takkan ini saja? Tiga keping layar yang diletakkan di tengah, kiri dan kanan pentas pula aku rasa macam tengok wayang pacak pula. Entah tahun bila punya teknologi aku pun tak tahu.

Ketakutan aku menjadi kenyataan bila Kitaro mincul di pentas. Muzik yang dimainkan menggunakan ‘playback’ bergema di seluruh dewan dan Kitaro serta barisan pemuzik undangan beliau cuma bermain ‘on top of playback music’. Tiada kelihatan pemain bass walaupun bunyi bass kedengaran, pemain ‘Koto’ juga tak kelihatan walaupun ada satu lagu tu didominasi oleh bunyian ‘Koto’. Senang cakap, paling ramai cuma 6 orang saja yang kelihatan di atas pentas termasuklah Kitaro. Dan paling palatnya, ketika lagu Matsuri dimainkan, cuma Kitaro saja yang kelihatan di atas pentas tanpa kelihatan kelibat pemain gendang mahupun pemuzik-pemuzik lain. Layar di kiri kanan juga tak banyak membantu. Terasa macam tengok tv dengan skrin CRT saja sedangkan di zaman ini, sudah banyak skrin LED dengan resolusi tinggi boleh disewa dengan mudah. Pergerakan kamera juga agak menggeramkan di mana kamera lebih banyak tertumpu kepada penari ‘Butoh’ berbanding ‘pengantin’ kita pada malam itu. Bak kata Sinaganaga, kalau penganjur letak Lim Swee Tin menggantikan Kitaro di atas pentas pun, orang bukan perasan, kan?

Secara keseluruhan, konsert Kitaro ini hanya boleh diletakkan sebagai ‘biasa-biasa’ saja. Walapun hampir 5000 kerusi di dalam Arena Of Stars ini dipenuhi penonton, namun secara peribadi, aku rasa agak kecewa dengan persembahan beliau. Mungkin aku terlalu mengharapkan persembahan seakan klip video Matsuri yang suatu ketika dahulu kerap diulang tayang di kaca tivi. Untuk aku terbuai dalam pengembaraan baik dalam segmen Silk Road Journey mahupun Kojiki & The Universe pun aku gagal. Mungkin kerana faktor layar yang kusam dan tak membantu langsung penceritaan melalui video yang ditayangkan. Juga mungkin faktor video yang banyak diambil dari sumber lain seperti Nasa yang membuatkan ‘pengembaraan’ menjadi lebih kepada menonton filem dokumentari bisu mengenai angkasa lepas sambil dilatari muzik oleh Kitaro. Nasib baik takde kutu baca sajak!

Pencarian 40 tahun M Nasir mencipta magnum opus dalam Kembara ke Solo

dalam MUZIK/SENI & BUDAYA

Sebuah laporan ala laporan rombongan sekolah tulisan Zan Zaini selaku wakil Neon Berapi di forum M Nasir pada 16 Disember 2017 di Matic Kuala Lumpur.

Aku berjaya menewaskan penggera telefon aku pada pagi itu. Sesuatu yang sangat ‘rare’ sebenarnya dan sangat menyalahi rutin hari Sabtuku – bangun di awal pagi. Sedar-sedar, aku sudah berada di Mamak Bucu di bawah bukit DBP sambil menunggu pesanan roti canai empat segi 2 keping pada pukul 9.30 pagi. Tips untuk korang mendapat roti canai yang sentiasa panas dan dibuat baru, pesanlah roti canai empat segi. Kebanyakan mamak akan membuat roti canai berbentuk bulat dan dimasukkan dalam bekas kedap udara. Akibatnya, roti canai yang tersimpan di dalam bekas akan berkuap dan menjadi lembik kesan pemeluwapan udara panas yang bertukar menjadi titik air dan seterusnya gugur membasahi roti canai yang diam di dasar bekas. Tepung yang dibasahi air, tak sedap bukan?

Sepatutnya acara forum/diskusi/perbincangan Magnum Opus: 40 tahun M. Nasir Dari Kembara ke Solo ini bermula pada waktu petang. Tetapi secara kebetulan, syarikat penerbitan aku juga mengadakan diskusi kecil-kecilan bertujuan mengira royalti dan honorarium penulis kami dan juga pembahagian ‘BRIM’ kepada ahli lembaga pengarah. Kah! Maka itulah sebabnya kenapa seawal jam 9 pagi aku sudah tercantuk di kedai mamak ini sambil melihat-lihat ‘drebar’ teksi dan abang polis minum pagi.

Usai urusan syarikat penerbitan, aku bergegas ke Matic melalui jalan Imbi seterusnya jalan Tun Razak sebelum memasuki jalan Ampang. Jangan harap Waze nak tunjukkan kau jalan-jalan ini. Sinaganaga selaku penumpang di sebelah yang menunjukkan jalan-jalan yang boleh aku katakan ‘gilalah!’. Lalu belakang bangunan, lalu jalan kecil… terus sampai ke jalan Ampang. Mati hidup balik aku takkan ingat jalan yang ditunjuk. Oh, lupa aku katakan. Bekalan ‘bateri badan’ aku hanya diisi dengan dua keping roti canai pagi tadi. Nak singgah makan kejap, jam sudah menunjukkan pukul 2.15 petang. Tinggal 15 minit lagi sebelum acara bermula!

Setibanya aku di matic, kelihatan Ronasina yang kemas bertocang siap dengan bush jacket sedang berborak dengan tetamu. Sesudah berjumpa Ishmael dan mendaftarkan diri (walaupun nama yang tertera masih nama lama kelab) serta mengambil beg cenderamata, aku ke belakang seketika untuk menyalakan rokok. Ronasina kemudiannya bergabung denganku diikuti dengan Amin Iskandar, wartawan Malaysian Insight. Seir kemudian menghampiri kami semata-mata untuk pow rokok aku. Gila kau taknak kasi? Ex-editor ROTTW tu yang pow kau. Kalau dia tak pow pun, aku akan offer juga dekat dia. Perut sudah mula berSeloka Jegela Melayu. Tapi mengenangkan acara bakal dimulakan, kutahankan saja, Jebat!

Aku ditunjukkan tempat di barisan tepi hadapan di dalam dewan. Pergh! Kerusi ada tag media! Demam ke apa Ishmael ni? Di sebelahku ada makwe lawa dengan kamera tivi. Entah dari media mana, tak pula aku bertanya. Jam di telefon pintarku sudah menunjukkan pukul 3.10 petang. Bayang M. Nasir masih belum kelihatan di dalam dewan. Hmmm. Kalau aku tahu, baik aku minum kejap dekat kafe Matic tadi. Argh!

Lebih kurang pukul 3.30 petang, kelibat M. Nasir mula kelihatan dan memasuki dewan. Acara dimulakan dengan ucapan alu-aluan oleh puan pengacara majlis diikuti dengan bacaan doa. Panelis mula mengambil tempat di atas pentas. Selain Ronasina sebagai moderator/pemudahcara, panelis lain ialah ‘bos’ Tempatan Fest dan juga bekas editor majalah ROTTW, Seir Rashid, penulis lirik ‘Cindai’ dan ‘Hati Kama’, Hairul Anuar Harun dan M. Nasir sendiri. Acara dijalankan secara format 3 pusingan di mana pusingan pertama membincangkan seputar album-album Kembara, pusingan kedua membicarakan tentang album ‘Solo’ dan pusingan akhir adalah soalan daripada penonton

Seir Rashid selaku panelis pertama banyak mengupas mengenai rekabentuk kulit album dan juga sifat dan keunikan trio Kembara. Beliau sempat menamakan lagu kegemaran beliau, Di Suatu Keramaian kerana menampilkan antara paduan suara harmoni yang terbaik pernah dihasilkan Kembara. Beliau juga mengupas tentang pengaruh Bob Dylan dan Bob Marley dalam lagu-lagu Kembara dan juga bagaimana besarnya pengaruh S. Amin Shahab sehingga layak digelar sebagai ‘ahli keempat Kembara’.

Hairul Anuar Harun yang baru saja menamatkan pengajian peringkat Ijazah Sarjana dengan memilih S. Amin Shahab sebagai subjek kajian pula banyak mengupas daripada aspek tema dan unsur-unsur yang terdapat dalam setiap lirik-lirik lagu Kembara. 64 lagu dengan 6 buah album sepanjang tahun 1981 hingga 1986, beliau telah memecahkan lagu-lagu Kembara kepada 3 tema utama: sosio ekonomi, kehidupan/pencarian dan cinta. Manakala unsur-unsur yang ketara dalam setiap lagu-lagu Kembara pada pengamatan beliau adalah pencarian, puitis, kritikan sosio ekonomi, pembangunan negara, marhaen, alam & perlambangan serta lokasi. Beliau juga sempat menimbulkan satu fakta di mana penubuhan Kembara adalah pada tahun yang sama dengan perlantikan Tun Dr. Mahathir sebagai Perdana Menteri Malaysia yang keempat – kaitannya dengan lirik-lirik Kembara yang banyak menyentuh tentang pembangunan negara selain kritikan sosial dan juga marhain.

M Nasir banyak bercerita tentang pengaruh beliau ketika membesar sehinggalah tertubuhnya Kembara. Juga tentang peluang yang diberikan oleh Eric Yeoh (kalau aku tak silap dengar), orang yang bertanggungjawab membuka jalan kepada Kembara untuk merakamkan album walaupun mereka membawakan genre muzik yang tidak popular langsung pada ketika itu. Serta ‘persaingan’ dengan kumpulan Harmoni (allahyarham Zubir Ali) yang keluar pada waktu dan ketika yang dekat dengan Kembara dengan konsep yang lebih kurang sama. Beliau juga bercerita perihal mengenali A. Ali sejak dari zaman A. Ali masih lagi anggota kumpulan Sweet Charity (A. Ali pernah menjadi gitarist kumpulan Sweet Charity di awal penubuhan kumpulan itu) dan mengenal S. Sahlan di sebuah kelab cina di Singapura. Gabungan suara tinggi S. Sahlan, suara pertengahan A. Ali dan suara bass beliau ternyata menjadi gabungan terbaik harmoni untuk diterapkan dalam setiap lagu-lagu Kembara.

Pusingan kedua pula banyak berkisar mengenai album ‘Solo’. Tentang siapa pemuzik di sebalik rakaman. Peranan Aziz Bakar yang membuka jalan kepada M. Nasir untuk merakamkan album tersebut. Tentang pencarian makna ‘lagu melayu’ pada M. Nasir hingga terciptanya lagu Mustika (M. Nasir mengatakan ‘lagu melayu’ dulu banyak dipengaruhi hindustan dan Amerika Latin hinggakan tiada dasar jelas tentang makna lagu melayu itu sendiri) dan juga rekabentuk kulit album yang dihasilkan allahyarham Jalil Ngah. Ketiga-tiga panelis juga secara selamat barangkali tidak menyentuh isu-isu sensitif sepanjang mereka berdiskusi. Takde apa yang sensitif pun dalam tempoh sela masa album pertama Kembara hingga album ‘Solo’ kan?

Aku tertarik dengan soalan dari Hairul Anuar Harun kepada M Nasir berkenaan penciptaan lagu. Soalan beliau kenapa M. Nasir kurang menyanyikan lagu daripada pencipta lain baik dalam album Kembara mahupun ‘Solo’. Jawapan M Nasir secara spontan pada ketika itu, “Beatles ada nyanyi lagu orang lain?” diikuti dengan ketawa beliau sebelum menyambung percakapan. Padanya, beliau meletakkan diri sebagai seorang pelukis ketika berkarya dalam album (M. Nasir juga adalah lepasan diploma dari Akademi Seni Halus Nanyang di Singapura dalam jurusan lukisan barat). Seseorang pelukis tak suka hasil lukisan beliau dicerobohi atau dikacau pelukis lain. Ini membawa kepada persoalan yang tak sempat aku utarakan di pusingan ketiga (kerana cuma dibuka untuk 3 orang penonton saja untuk bertanyakan soalan) iaitu adakah selama ini beliau ‘mengacau’ karya-karya orang lain dengan menghasilkan lagu dan lirik yang dinyanyikan oleh orang lain? Atau beliau menggunakan orang lain sebagai ‘kanvas bergerak’ beliau untuk menyampaikan lagu dan lirik yang beliau hasilkan kerana beliau tidak ‘mampu’ untuk menyempurnakan lukisan itu. Hinggakan di tahun 2017 ini beliau masih ‘mengganggu’ lukisan orang lain?

M Nasir juga berkongsi artis-artis barat yang menjadi rujukan beliau dan juga peneman beliau ketika kecil (abang beliau banyak menjadi penyumbang dengan membeli rekod-rekod artis ini sebelum beliau mampu membeli sendiri). Selain Bob Dylan dan Bob Marley, antara sumber beliau ketika kecil termasuklah Queen, Pink Floyd, Crosby, Stills, Nash & Young (menjawab kenapa lagu-lagu kumpulan Kembara kental dengan harmoni dan banyak berkisar tentang marhaen), dan yang menariknya, Dato’ bercerita ketika orang lain sedang sibuk mendengar kumpulan-kumpulan ‘heavy rock’ seperti Deep Purple, abang beliau memperkenalkan beliau dengan Led Zeppelin! Di akhir diskusi, Hairul Anuar Harun berharap agar penulisan lirik dapat diterima masuk dan diiktiraf sebagai sastera. Tak kiralah sastera popular atau perdana. Pada aku ini selaras dengan perubahan dunia yang sudah mula menerima penulisan lirik sebagai ‘literature’ dengan pemilihan Bob Dylan sebagai penerima anugerah Nobel pada tahun 2016 dalam kategori literature atau penulisan ini.

Acara ditutup dengan persembahan oleh M Nasir secara akustik ditemani Johan Haron, presiden kelab Sahabat M. Nasir (kSMN) yang bermain cajon dan juga Yantoi, bassist kumpulan Lefthanded. Lama betul tak tengok Yantoi beraksi. Persembahan yang dijadualkan cuma 2 lagu tiba-tiba melarat sehingga menjadi 8 lagu. Terima kasih kepada hujan lebat yang turun lewat petang Sabtu itu. Daripada Mustika, Kepadamu Kekasih, Mentera Semerah Padi, Rajawali Terbang Tinggi… semua lagu turut dinyanyikan bersama-sama oleh penonton yang hadir. Tiada masalah walaupun Dato’ lupa-lupa lirik pada beberapa bahagian lagu. Yang sengsara pada petang itu sebenarnya perut aku! Dengan sejuk dewan dek penyaman udara, ditambah dengan hujan yang melebat di luar, tahap kelaparan aku sudah di tahap maksimum. Akhirnya selepas selesai lagu terakhir, aku terus bergegas ke Damansara Perdana untuk makan dan seterusnya menunggu giliran untuk menghabiskan malam minggu bersama kutu-kutu Majlis Penonton Filem Suka-Suka Demaju (MAPSUJU).

Terima kasih dan tahniah aku ucapkan kepada Ishmael M Sharif dan Johan Haron serta kSMN atas penganjuran acara yang aku rasakan berjaya mencapai objektif  dan juga atas jemputan yang diberikan. Harapnya kalau ada Magnum Opus untuk kali kedua, jemputlah lagi ya?  

Punk Bangkit Hari Ahad! – Brawk N Roll & Api Dalam Sekam (sebuah ulasan yang tertangguh beberapa Ahad)

dalam MUZIK/SENI & BUDAYA

Pernah seorang kutu bersurah (aku tak dapat ingat siapakah gerangannya), “Kau tengoklah nanti. Makin nak dekat dengan pilihanraya, makin kerap ada acara hiburan!” Tak berani aku hendak bertaklid buta dengan fahaman ini. Tapi melihatkan senarai konsert/acara hiburan/persembahan muzik sejak dari awal tahun, agak sukar untuk disangkal teori kekerapan acara hiburan yang berkadaran songsang dengan tempoh masa pilihanraya ini.

Usai bangkit dari tidur pasca konsert Mr Big yang diadakan semalamnya, aku bersiap-siap dengan t-shirt Tolerate No More – FSF mengemudi Myvi-putih-dara-ku dengan tenang menghala ke Publika, Solaris Dutamas untuk showcase sempena pelancaran mini album kumpulan Brawk, Never Join The Army yang telahpun berlegar di pasaran pada suku pertama tahun ini.

Sedikit pengenalan. Brawk adalah gabungan ‘veteran’ ataupun orang lama dalam arena underground Malaysia di mana line-upnya terdiri dari Asy (The Splatters), Man (Assault), Roi (Silkhannas) dan Emri (Blind Tribe). Walaupun dengan gabungan dari pelbagai ‘fahaman’, muzik Brawk tebal dengan nuansa British 70’s Punk, Rock n Roll dengan riff-riff yang catchy dan sedap untuk berjoget.

Brawk N Roll – Brawk Album Launching Party diadakan di The Bee, Publika pada 15/10/2017. Showcase mereka telah dibantu oleh band kawan-kawan untuk memeriahkan lagi majlis. Band pertama yang membuka ‘lantai tari’ tepat jam 3.45pm adalah One Buck Shot. Ini pengalaman pertama aku sebenarnya menengok band ni secara langsung. Muzik ketat, vokal yang tak kelihatan pancit walaupun berbadan besar. Power!

Band kedua yang mengambil alih pentas adalah The Pilgrims. Keadaan di bawah pentas ketika ini sebenarnya agak cemas pasal Kombatt masih belum sampai lagi. Beliau tersangkut di kedai beliau di Kompleks Campbell kerana kebetulan berlangsungnya ‘Cassette Store Day’ pada hari itu. Bobby seperti biasa tenang menampal setlist dan memasang mikrofon beliau sendiri (band underground bawa mikrofon sendiri. Power!). Akhirnya Kombatt sampai setelah kesemua band member yang lain sudahpun bersedia di atas pentas. Setlist mereka pada hari ini sudah tentu banyak diambil dari rilisan terbaru mereka, Achtung Riders seperti Migran, Majlis Tari Menari, Tayar Golek dan Achtung Riders. Namun mereka tetap tidak lupa membawakan lagu-lagu daripada album terdahulu seperti Churaliya dan juga lagu keramat mereka, Sua Sue Kemuning/Air Pasang Pagi.

Subculture mengambil alih pentas sesudah tamatnya slot The Pilgrims. Azreen & the gang memulakan show dengan Direction, lagu dari album terkini mereka, 365 days of Punk Rock. Fun Friends dan Blue Skirt Baby antara lagu dari album pertama mereka, Love & Hate yang mereka bawa juga pada petang itu. Selaku ‘scousers’ sejati, mereka (Azreen sorang saja sebenarnya) menyanyikan You’ll Never Walk Alone dengan gaya mereka. Fuh! Nasib baik tiada gelas yang terbang ke pentas!

Gajah dan rakan-rakan tampil mengambil alih. Kelihatan budak-budak kepala botak (skinhead) mula merapat ke arah pentas. Suspects AKA membuka persembahan dengan We’re Coming Back, satu cover song daripada kumpulan Cock Sparer berduet dengan Azreen Subculture. Menampilkan Andy Flop Poppy sebagai bassist undangan, Gajah tenang ‘mengemudi majlis’ dengan lagu-lagu dari album mereka seperti Oi! Will Survive, Together Forever, Kami Yang Disyaki selain satu lagi cover song dari The Oppresed, Ultra Violence. Masa ni aku dapat rasakan ‘pesta muda-mudi’ sebegini sudah memasuki satu fasa baru, fasa keluarga-keluarga. Dengan tenangnya, kelihatan 3-4 orang kanak-kanak berumur 4-5 tahun seronok berlari-lari di celahan penonton. Penonton pun semunya kelihatan sopan saja sepanjang masa. Tiada kelihatan pogo mahupun ‘mosh’ yang ganas macam zaman gig dulu-dulu. Ataupun, mungkinkah kerana faktor usia?

Band yang diraikan, Brawk dijadualkan beraksi selepas waktu Maghrib namun aku terpaksa beransur untuk ke satu lagi acara muda-mudi. Api Dalam Sekam: 20th Years of Revolution. Begitulah nama gig yang dalam flyers tertulis mula pukul 8 malam di Rumah Api (baru). Apa siginifikannya 20 tahun Revolution ini?

Pada tahun 1997, satu rilisan DIY telah menggegarkan arena ‘bawah tanah’ Malaysia. Sebuah kumpulan punk dari Kuala Pilah, The Bollocks, telah melancarkan demo kedua mereka (EP kalau ikut bahasa milenium). Rilisan bertajuk Revolution ini bukan sahaja lebih ‘politikal’ berbanding demo pertama mereka, My Friend (1995) yang terkenal dengan lagu Neo Arqam Punk & Police Federation itu tapi yang lebih mengejutkan, mereka menjualnya dengan hanya RM3 bagi setiap kaset (takkan korang tak ingat tulisan Pay No More Than RM3 dekat cover kaset waktu tu?) Ini secara tidak langsung telah menggerakkan banyak minda bawah sedar pada waktu itu yang punk bukan semata-mata berkenaan duit. Lebih tepat lagi, meminjam istilah dari Fahmi FSF dalam tribute beliau kepada kumpulan ini di Facebook beliau, “from punks to punks, not for the businessman”. Demo ini juga kalaupun tidak menjadi pencetus, adalah antara yang memberi inspirasi sehingga berkembangnya scene hardcore punk pada waktu itu. Siapa sangka, demo yang berharga RM3 ini terjual lebih 2,000 salinan hanya dengan secara DIY saja melalui jualan di gig, melalui distro-distro DIY dan juga melalui surat (dengan setem guna semula semestinya, haha!) Aku sendiri pernah jumpa kaset ini di kedai kaset Seksyen 2, Shah Alam pada tahun 1998 tapi dengan tulisan muka depan yang telah diubah, “Pay No More Than RM6”. Demo underground pun kena pirate waktu tu weh!

Rumah Api sekarang sudah berpindah ke lokasi baru, di tingkat 18 Menara ‘A’ MPAJ di Pandan Indah. Sayangnya aku tak pernah ke Rumah Api di lokasi lama. Lokasi yang begitu signifikan sehingga Rumah Api itu sendiri mendapat namanya akibat suasana panas berbahang tiap kali gig diadakan di situ. Panas macam api! Aku naik ke tingkat 18 kira-kira jam 9.30 malam. Keluar saja dari lif, aku dah terasa feel macam dalam filem-filem Eropah ketika ingin menggambarkan suasana pesta muzik ‘haram’, jalan yang berbelok, meja tiket, dinding pemisah antara ‘kaunter tiket’ dengan ruang persembahan dan juga lampu malap. Aku sampai ketika band Rotgut sedang beraksi. Jeritan growl dengan beat drum yang ‘laju-na-mati’, menggambarkan genre muzik yang mereka perjuangkan – punk tingkat tinggi bak kata seorang punker dari Ulu Tiram. Bergenre dbeat ataupun istilah yang dikenali, grindcore, Rotgut membuka lantai persembahan pada malam itu. Crowd berdiri tanda memberi sokongan sedangkan aku terus ke ruangan ‘kantin’ Rumah Api.

Sarjan Hassan menjadi band kedua yang membuat persembahan pada malam itu. Bergenre thrash metal/crossover, sudah ada cubaan-cubaan untuk mosh di lantai tarian tapi kebanyakan penonton masih memilih untuk menyimpan tenaga. Nak lepas untuk The Bollocks agaknya. Aku mula mencari line-up The Bollocks yang sudahpun hadir. Dengan vinyl 7” rilisan terbaru Revolution di tangan, seorang demi seorang aku ‘paksa’ turunkan autograf. Thank you Adik, Tom, Kuzai (rare betul dia pun turun malam tu) dan juga Jun.

Deepset mula mengambil alih pentas. Suasana yang sudahpun ‘hangat’ tadi diredakan seketika dengan alunan post rock gaya Deepset. Asshad dan kawan-kawan kelihatan tenang di atas pentas dengan gear mereka yang aku rasakan agak ‘heavy’. Manakala view dari ‘kantin’ Rumah Api ini yang menghidangkan pemandangan Pandah Indah di waktu malam seakan bersetuju dengan irama mendayu post rock bawaan Deepset pada malam itu. Syahdu dia lain macam!

FSF kembali menghangatkan pentas Rumah Api pada malam itu. Diapit 2 amp Marshall full stack serta bass amp Marshall (juga full stack), tak hairanlah sound yang terhasil sejak Rotgut membuka pentas tadi kedengaran padu dan sedap, tak bingit. FSF aka Free Spike Free, band punk ‘separa veteran’ dari Sungai Petani ini ternyata menjadi antara yang ditunggu-tunggu pada malam itu. Teringat aku pengalaman pertama kali mendengar demo mereka pada tahun 2000 di kolej Kempas, UiTM Arau. Sudah tentu track yang paling diingati adalah Sunshine-Haze-Sunshine, sebuah lagu pasal pencemaran yang diinspirasi daripada lagu nursery rhyme You’re My Sunshine. Penonton sudah mula chaos dengan bunyian  yang terhasil daripada gabungan Mat Pitt, Iwan, CikMi & Chot ini. Mosh pit sudah mula kelihatan. Penonton sudah mula berpogo. Terhuyung-hayang aku ditolak oleh mereka yang asyik dalam mosh pit! 13 lagu yang dipersembahkan dalam jangka masa 30 minit (2 lagu terakhir mikrofon sudah dirampas penonton. Total chaos!), dengan stage banter CikMi yang dirindui, ternyata FSF masih kuat pengaruh mereka dalam scene.

Chaos KP! The Bollocks menjadi band terakhir selaku ‘pengantin’ yang diraikan pada malam itu. Adik di posisi bass, Tom menggalas gitar dan Jun di posisi drum, penonton yang masih ‘reserve’ sejak dari tadi sudah mula merapati pentas. Semua rilisan yang terdapat dalam EP Revolution mereka mainkan. Termasuk juga Neo Arqam Punk, Police Federation, Malapetaka, My Friend, dan penampilan istimewa Kuzai di posisi drum dalam lagu ‘cult’ mereka, Viva La Punk! Lantai tari dipenuhi ‘rebangka’ (remaja-tua bangka) ‘Chaos KP’ dengan mosh pit yang semakin besar. Ternyata waktu yang sudahpun menunjukkan pukul 12.30 malam masih menarik minat budak-budak punk untuk berpogo. Manakala sebahagian ‘punk pejabat’ pula sudah ada yang beransur-ansur pulang membawa bersama kenangan menyambut ulang tahun 20 tahun Revolution bersama The Bollocks. Meminjam kata-kata Adik pada malam itu, “Diam tak diam sudah 20 tahun. So cuba kita tengok 10 tahun akan datang!” Viva La Punk!

Tiada siapa yang akan dapat menyanyi seperti kau, Cornell

dalam MUZIK/SENI & BUDAYA

Pengalaman pertama aku dengan Cornell dan rakan-rakan Taman Bunyi (Soundgarden) agak lewat, sekitar tahun 1996. Ketika itu sedang aku ralit menyelongkar almari seorang kawan di dorm, aku terpandang satu kulit kaset dengan bayang 4 orang berlatar belakang kuning seperti api. “Ah, kau tak dengar band-band macam ni,” kata kawan aku sebelum menutup almari beliau. Terus hilang cerita kaset tersebut. Itulah detik pertama aku dengan Down On The Upside

Selepas diberhentikan daripada UiTM dengan jayanya, aku mula menjual burger di bandar Klang. Lebih tepat, di Jalan Melayu (depan Medan Mara). Di sini aku mula diperkenalkan dengan lebih mendalam tentang ‘Seattle scene’ – Alice In Chains, Pearl Jam, Soundgarden, Temple Of The Dog, Nona tapes (rockumentary Alice In Chains), Bogey Deport (project band Jerry Cantrell), Stone Temple Pilot, Mad Season (project band Layne Staley), dan banyak lagi. Sengaja aku tidak masukkan Nirvana kerana… well, siapa tak kenal Nirvana kan?

Dalam waktu yang sama, aku diperkenalkan juga dengan Euphoria Morning. Satu karya agung, avant garde; album solo pertama Chris Cornell. Sebelum itu, Sunshower telah terlebih dahulu mengetuk pintu hati aku hinggakan aku letakkan vcd Great Expectations sebagai ‘VCD wajib milik’ hinggalah akhirnya kami dipertemukan di ‘pasar malam’ Uptown Damansara Utama (the original Uptown). Siapa boleh lupa babak ketika lagu ini keluar? Ah, Gwyneth Paltrow pujaan aku!

Euphoria Morning menjadi soundtrack hidup aku agak lama. Aku pernah memberi lagu dan lirik Preaching The End Of The World kepada crush aku waktu itu semata-mata kerana bait lirik ‘I’m 24, and I’ve got everything to live for, but I know now, that it wasn’t meant to be.’ Tentulah akhirnya usaha itu menemukan kegagalan kerana selain alasan ‘tak faham’, crush aku juga rupanya sedang dalam persiapan untuk bertunang dan berkahwin pada waktu itu. Secara automatik, lagu ‘When I’m Down’ menjadi latar cerita.

Audioslave muncul ketika zaman aku masih seorang kutu dan penjual burger jalanan yang biasa-biasa di bandar Klang. Perasaan kali pertama mendengar gabungan RATM+Cornell itu seperti…pelik. Pelik kerana telinga sudah terbiasa dengan petikan sound berat Gibson SG Kim Thayil namun selain Show Me How To Live, Like A Stone dan I Am A Highway menjadi kegemaran aku dan juga menjadi mangsa rewind berkali-kali di radio gerai burger aku.

Zaman jamming aku juga dilatari dengan Chris Cornell dan Soundgarden. Kumpulan aku ketika itu seringkali memainkan Tighter & Tighter dan Blow The Outside World. Pernah juga cubaan untuk memainkan Fell On The Black Days dan Spoonman cumanya kami cepat tersedar akan kemampuan vokalis kami ketika itu sangatlah terhad walaupun beliau ketika itu mengamalkan petua Cornell yang kononnya memakan gula-gula Hacks hitam sebelum menyanyi dapat membantu menyanyikan lagu bernada tinggi. Agak mujarab sebenarnya petua itu. Aku sendiri pernah amalkan ketika sesi karaoke di Red Box. Memang menjadi!

Setelah itu agak lama juga aku terputus kepedulikan dengan Chris Cornell. Hinggalah pada suatu hari di laman web grunge.com ada menyiarkan ura-ura Soundgarden akan kembali membuat reunion. Aku masih skeptikal sampailah Telephantasm membuat kemunculan pada tahun 2010. Aku masih ingat inilah album pertama yang aku beli melalui Amazon.com dek kerana tak sabar menunggu tarikh ia dipasarkan di Malaysia. Walaupun agak kecewa kerana rupanya ini sebuah album kompilasi, tapi agak melegakan hati kerana ada satu rilisan baru Black Rain (unreleased version sebenarnya) dan juga special dvd yang disertakan bersama (aku beli yang special edition, memang dapat dvd).

Tayangan The Avengers membuatkan hati aku berbunga kembali. Sumpah aku tak tahupun yang Soundgarden terlibat dalam pembikinan lagu untuk filem ini. Biasalah, kalau menonton filem Marvel, pasti akan ada end credit scene. Sementara menunggu scene tersebut, tiba-tiba terdengar bunyi gitar umpama ‘seretan rantai besi’ atas jalan. Bunyi gitar yang sangat lama aku rindukan. Masuk pula suara ‘jantan’ Chris Cornell dan dentuman dram Matt Cameron dan dentingan bass Ben Sheppard, yeah!!! Soundgarden kembali! Buat pertama kalinya juga aku duduk dalam panggung sehingga layar menjadi gelap dek kerana menunggu sampai habis Live To Rise dimainkan.

King Animal muncul tak lama selepas The Avengers ditayangkan. Kali ini aku tak dapat nak beli special edition di Amazon kerana kadar tukaran mata wang yang makin merepek. Mendengar saja rilisan baharu ini, satu yang paling nyata – sudah kurang atau hampir tiada elemen ‘marah-marah’ seperti album mereka yang sebelum-sebelum ini. Mungkin mereka sudah bertemu dengan ‘Zen’ masing-masing. Album ini juga buat pertama kalinya menampilkan Dave Grohl sebagai pengarah untuk video klip By Crooked Steps.

Secara jujur, aku agak terkesan dengan kematian Cornell. Selain lagu-lagu beliau secara solo mahupun ketika bersama Soundgarden dan Audioslave menjadi latar hidup aku selama ini, aku juga sering merasakan yang beliau adalah seorang yang positif dalam hidup walaupun pernah melalui saat kematian kawan baik, Andrew Wood, Jeff Buckley mahupun ketka kes perceraian dengan Susan Silver. Siapa sangka yang beliau akan menulis lagu untuk filem Bond ‘Casino Royale’ yang pada aku lagu kedua dalam franchise filem Bond yang terbaik selepas Tomorrow Never Dies (TND). You Know My Name (YKMN) menjadi lagu Bond pertama yang dibikin secara up-tempo dan bukan seperti kebiasaan lagu tema Bond yang tipikal. Cuma suara serak-serak seksi Sheryl Crow yang meletakkan TND sedikit atas daripada YKMN dalam carta aku.

Kematian Cornell menjadikan cuma Mark Arm (Mudhoney) dan Eddie Vedder (Pearl Jam) sahaja ikon ‘Seattle sound’ era 90an yang tinggal. Menuruti jejak langkah Kurt Cobain (Nirvana), Layne Staley (Alice In Chains), Andrew Wood (Mother Love Bone), Shannon Hoon (Blind Melon), dan Scott Weiland (Stone Temple Pilot), Chris Cornell seharusnya diingati bukan sahaja sebagai salah seorang pelopor ‘Seattle sound’ malahan sebagai seorang penulis lirik yang sangat puitis (walaupun beliau sangat suka menggunakan perlambangan ‘ular’ dalam lagu-lagu Soundgarden) dan juga sebagai seorang penyanyi yang padu. Kematian Cornell juga memadamkan terus cita-cita aku untuk menonton persembahan Soundgarden secara langsung pasca reunion & King Animal.

Damailah kau di sana Chris. Akhirnya permintaan kau ditunaikan jua walau dalam keadaan paksarela.

Please, mother of mercy take me from this place…
and the long winded curses keep here in my head

Balik ke Atas