Kumpulan cerpen Kota Para Insomnia: Sebuah ulasan pakar yang mengagumkan

Saya kira kumpulan cerpen ini bukanlah hasil terbaik Mohd Azmen, belum lagi maksud saya. Melihatkan potensi dalam dirinya yang sangat meyakinkan dan malangnya sangat underrated, kita masih berpeluang besar membaca hasil kerja Mohd Azmen yang digilap potensinya 100% tidak lama lagi kerana sejak dari awal dia bermain di landasan yang tepat atau definisi lainnya, di … Read moreKumpulan cerpen Kota Para Insomnia: Sebuah ulasan pakar yang mengagumkan

Sufian Abas selesai melunaskan royalti penulis-penulis Laras 99

KUALA LUMPUR — Sufian Abas pada hari ini menghela nafas lega sebaik selesai menunaikan tanggungjawab kepada penulis-penulis naungan label penerbitannya, Laras 99. Beliau dilihat mengeluarkan sejumlah wang yang tidak diketahui amaun dari sebuah bank dan mengagihkan wang tersebut kepada para penulisnya yang ditatang bagai minyak yang penuh, iaitu antaranya Wani Ardy, Fernando Pessoa, Atilea Farrahnaz … Read moreSufian Abas selesai melunaskan royalti penulis-penulis Laras 99

Ulasan Buku — Konsep Wira Dalam Masyarakat Melayu: Membelai Romantisme Dekaden

Buku ini ditulis oleh Shaharuddin Maaruf, seorang murid kepada sosiolog Melayu yang masyhur; Syed Hussein Alatas. Buku ini asalnya diterbitkan pada 1993, beberapa tahun diterbitkan kembali pada tahun 2014. Menurut Alatas pada kata pengantar, buku ini mengkaji tentang konsepsi wira dalam masyarakat Melayu. Bagi mereka yang membaca buku ini akan menggarap manfaat yang besar –jika … Read moreUlasan Buku — Konsep Wira Dalam Masyarakat Melayu: Membelai Romantisme Dekaden

Yang Berani Hidup

Johan Radzi, seorang peninju melaporkan tentang Festival Bahasa dan Persuratan Melayu Nusantara 2017. “Aku sukakan mereka yang berani hidup. Aku sukakan mereka yang masuk menemu malam.” — Chairil Anwar Sejak tujuh ke 10 Disember lalu, PUSAKA dengan kerjasama Kerajaan Negeri Selangor telah menganjurkan Festival Bahasa & Persuratan Melayu Nusantara 2017 beberapa tempat di Shah Alam … Read moreYang Berani Hidup

Kaum muda, menderhakalah!

Kian lama kita mati dalam setia, kali ini kita hidup dalam derhaka [1] Jika di Iran- pada tahun 1933- lahir seorang pemikir yang kontroversial, menggugat hegemoni Shah Pahlevi, meniupkan stamina intelektual dalam jiwa rakyat Iran, bahkan ada yang menggelarnya arkitek revolusi Iran- seorang Ali Syaria’ti- di Malaysia- pada tahun yang sama- lahir seorang seorang Kassim Ahmad … Read moreKaum muda, menderhakalah!

Kerancuan: Menanggapi Esei ZF Zamir

Kata pujangga ‘Kejayaan adalah musuh perjuangan. Apabila sesuatu yang kita usahakan sudah terlalu berjaya, berhenti dan mulakan yang baru’ barangkali bukanlah sesuatu yang baru, saya kira. Dan ketika ZF Zamir mengungkapkan kata-kata tersebut lewat artikel beliau yang diterbitkan dalam laman majalah Tumbuh, saya menanggapi perkara tersebut dengan serius dan teliti. Lebih unik lagi, menurut beliau, … Read moreKerancuan: Menanggapi Esei ZF Zamir

Punk Asshole melawan Punk Ivy League

Pada era John Wick ini di mana garisan yang memisahkan antara anti-hero dan hero acuan moralis sudah semakin pudar, adalah amat menyedihkan apabila dunia aktivis kita semakin melupakan nilai-nilai terpinggir seorang pejuang kebebasan. Nilai terpinggir seorang bad boy pembela golongan tertindas, penyangak penegak keadilan dan asshole ilmuan berhaluan kiri, seorang PUNK. Ia mula perlahan-lahan dihakis … Read morePunk Asshole melawan Punk Ivy League

Thukul Cetak, buanglah nama Thukul itu…

Seperti ribut taufan yang melanda, dunia buku di Malaysia gempar kerana isu penerbit buku Thukul Cetak yang melancarkan jualan “solidariti” dengan RM100 untuk 10 buku. Mereka berhutang sebanyak RM100,000 kepada kilang pencetak berpunca daripada cetakan 52 tajuk dan buku-buku yang berlebihan semasa Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017. Dalam istilah ekonomi, kita menamakan hal ini … Read moreThukul Cetak, buanglah nama Thukul itu…

Wawancara: Johan Radzi, tinju dan peluru

Wawancara Johan Radzi yang dikendalikan oleh penulis terkenal, Sufian Abas. Johan Radzi adalah seorang peninju amatur merangkap pelajar tahun akhir undang-undang. Beliau percaya dengan keganasan kata-kata untuk menyelesaikan segala masalah yang terbuku di dalam hati. Buku pertama beliau, Tinju & Peluru adalah mikroskop kepada kehidupan di Malaysia dan ditulis di bawah pengaruh Papa Hemingway waktu … Read moreWawancara: Johan Radzi, tinju dan peluru

Kalau saya sebatang pensil Staedtler 2B

If I were a Staedtler 2B pencil, I would screw as many pencil sharpeners as possible to pretend I’m at least the size of a marker pen or a crayon. I would chase skirts indiscriminately. Tall, short, fair, tanned, thin, fat, teksars, tekciks, free-hairs, hijabsters, pretty, ugly; secretaries, lawyers, auditors, social media influencers, Indo cleaning … Read moreKalau saya sebatang pensil Staedtler 2B