Tokyo dan Bayang-Bayang Daido Moriyama

dalam FOTOGRAFI/SENI & BUDAYA

Nik Adam seorang pemuda dari Bachok yang gemar merakam foto. Pada suatu hari dia telah ke negara Jepun dan mengambil peluang untuk merakam foto hitam putih seperti jurufoto legenda kegemarannya dari sana, Daido Moriyama. Inilah contoh anak muda yang berfikiran jernih dan tidak ke luar negara semata-mata untuk menjadi personal shopper.

Kali pertama mendengar tentang Daido Moriyama rasanya sekitar 2012. Daido Moriyama ini, sejak dari tahun 60-an lagi sudah mula mengambil beribu-ribu gambar. Bermula dengan merakam gambar-gambar persembahan jalanan, sehinggalah mengambil gambar mengenai teater di Jepun. Tahun 60-an merupakan tahun melawan, dengan protes anti-perang Vietnam, pergerakan Black Power di Sukan Olimpik, perhimpunan pelajar di Jerman, semua orang pastinya ada sesuatu untuk dilawan, untuk memberontak.

Di Jepun juga, rakyatnya sangat vokal dan lantang melawan pemerintahan yang banyak sekatan sosialnya. Maka lahirlah satu penerbitan kecil “Provoke magazine” yang bersifat eksperimental dan memfokuskan fotografi anti-establishment dan sebagai platform kepada ekspresi fotografi baru. Dan pada isu kedua, majalah tersebut menampilkan Daido Moriyama dengan karya yang Gritty, grainy, blurry, out-of-focus di mana agak bertentangan dengan gaya bersih fotografi kontemporari di Amerika Syarikat. Sejak dari itu sepanjang karier beliau, Daido mengetengahkan dan merintis gayanya yang tersendiri itu.

Masa tu saya baru belajar ambil gambar guna kamera filem plastik murah jadi banyak gambar blur dan out of focus. Bila kenal dan melihat gambar-gambar Daido Moriyama, perasaan saya terus dekat dengan dia (bajet-bajet ambil gambar macam Daido). Selain itu, Daido juga begitu minat merakam bandar, sama macam saya yang pada ketika itu sangat tertarik dengan street dan landscape bandar. Boleh dikatakan, setiap minggu saya akan turun ke Kuala Lumpur dengan kamera berjalan tanpa arah dan merakam apa sahaja yang saya suka. Merakam semangat bandar.

Seperti kata Daido, “I like the intensity of the city’s character when it’s overcrowded and jumbled thoughts and desires are whirling. I can’t photograph anything without a city, I am definitely addicted to cities” (video Dokumentari Daido Moriyama diterbitkan oleh Tate Museum.)

Namun sejak akhir-akhir ini, saya terlalu sibuk dengan pekerjaan. Maka terdapat jurang besar dalam minat fotografi saya. Jarang berkesempatan untuk keluar berjalan-jalan dan merakam foto. Tahun lepas saya berkesempatan ke Tokyo dan apa lagi peluang yang lebih bagus untuk merapatkan jurang tersebut selain daripada berada di kota yang sama dengan Daido? Menyelusuri celah-celah lorong Tokyo bersama kamera kompak di tangan, memotong waktu dan merakam momen seperti Daido? Berinspirasikan ini, saya menjadikan lawatan saya di Tokyo sebagai satu percubaan buat saya merapatkan kembali jurang dalam minat fotografi saya, kembali mencari dan mengejar cahaya dan bayang-bayang.

 

Balik ke Atas