DESTINASI

Wilayah Laut yang Terpisah dari Ibu Pertiwinya

dalam DESTINASI/KEMBARA

Natuna dan Anambas adalah dua kepulauan yang terletak di dalam wilayah besar Republik Indonesia. Dua kepulauan ini kemudian diletakkan di dalam provinsi Kepulauan Riau dan ibu kotanya ialah Tanjungpinang di Pulau Bintan.

Bersempadan dengan Vietnam di utara, Borneo di timur, dan semenanjung emas di barat, penduduk asal kepulauan Natuna dan Anambas sebenarnya menggunakan Bahasa Melayu dialek Terengganu. Ya, Terengganu.

Sedikit masa dahulu, Republik Indonesia mengisytiharkan kemerdekaannya dari penjajah. Walaupun ditentang kuat Belanda, akhirnya Indonesia mencapai kemerdekaan yang ditagih.

“Kemerdekaan dengan darah.”

Ayat ini sering dilaungkan segelintir mereka setiap kali mahu menyindir Malaysia yang mencapai kemerdekaannya dengan batang pena.

Berbalik kepada Natuna dan Anambas yang menggunakan dialek Terengganu di dalam kegiatan seharian, mengapa mereka terjebak dan dianggap sebahagian wilayah Indonesia? Mengapa kedua kepulauan ini tidak menyertai gagasan Malaysia? Sedangkan letaknya adalah di tengah-tengah antara Semenanjung dan Sabah Sarawak. Kedudukannya pula sejajar dengan Terengganu dan Pahang.

Berdasarkan Surat Keputusan Delegasi Republik Indonesia, Provinsi Sumatera Tengah yang bertarikh 18 Mei 1956, Kepulauan Natuna dan Anambas telah dimasukkan sebagai salah sebuah wilayah di dalam Republik Indonesia. Jika mengikut tarikh di atas, jelaslah ketika itu barisan pemimpin atasan tanahair sedang bertungkus-lumus memperjuangkan kemerdekaan Tanah Melayu. Mungkinkah mereka terlepas pandang atau membiarkan sahaja aksi Indonesia yang kemudiannya mewujudkan konfrontasi pada 1963? Adakah pada mereka, pembentukan Tanah Melayu lebih penting?

Jika saya menjadi warga Natuna dan Anambas ketika itu, pastilah saya akan terkejut apabila tanah kelahiran sendiri tiba-tiba dikatakan sebahagian daripada Indonesia.

Harus diingat kedudukan geografi Natuna dan Anambas memainkan peranan penting untuk Indonesia menggelarkan diri sebagai negara kepulauan mengikut undang-undang laut antarabangsa. Jadi tidak hairan jika mereka berkeras untuk meletakkan Natuna dan Anambas di dalam wilayah mereka.

Saya pernah berkunjung ke Tanjungpinang sedikit masa dahulu. Ketika bersarapan, ada satu juadah yang dipanggil nasi dagang. Saya kemudian bertanya dan mereka mengatakan ini adalah makanan istimewa dari Tarempa. Di mana letaknya Tarempa ini? Di kepulauan Anambas tuan-puan.

Tulus di dalam hati saya, alangkah bagusnya jika Natuna dan Anambas ini sebenarnya milik Malaysia. Dengan lokasi yang berada betul-betul di tengah Pentas Sunda, saya amat yakin ini adalah habitat terbaik untuk segala jenis hidupan laut dan amat pasti kepulauan ini dipenuhi flora yang beraneka-ragam baik di darat mahupun laut.

Selain itu, kepulauan ini mampu menjadi tempat persinggahan laluan laut di antara semenanjung dan Sarawak. Juga menambahkan lagi destinasi pelancongan yang disediakan Malaysia.

Saya akan selamanya mengganggap Malaysia telah kehilangan sebuah permata di tengah samudera yang telah jatuh ke tangan orang. Alangkah beruntungnya mereka.

Miri: Dari Perkampungan Nelayan ke Bandar Minyak, dan kini Bandaraya Peranginan

dalam DESTINASI/KEMBARA

Anda mungkin mengenal Miri sebagai sebuah bandar industri minyak. Namun itu hanya berlaku pada abad ke-21. Sebelum minyak ditemui pertama kali di Bukit Kanada pada penghujung tahun 1910, Miri adalah sebuah perkampungan nelayan yang kecil. Kampung Wireless misalnya adalah salah-satu antara perkampungan nelayan yang sudah begitu lama bertapak di Miri. Menurut cerita lisan penduduk tempatan, ia mendapat nama sempema pembinaan menara telekomunikasi milik Jabatan Pos & Telegraf yang dibina di tengah-tengah kampung tersebut oleh kerajaan British di sekitar tahun 1950-an. Pada waktu itu, Miri semakin membangun dan tanah-tanah di sekitar kampung dibersihkan untuk mendirikan bangunan-bangunan. Ini memaksa sebahagian besar penduduknya berpindah ke hulu Sungai Miri (juga dikenali sebagai Piasau Utara). Walaupun ramai yang berpindah, tetap ada yang memilih untuk terus tinggal di kampung yang wujud sehingga ke hari ini. Penduduk kampung ini rata-ratanya berbangsa Melayu serta Melanau. Kampung Wireless terletak tidak jauh dari muara Sungai Miri. Ia merupakan penempatan yang ideal di zaman dahulu kerana tidak jauh untuk paragraph nelayan dari kampung ini keluar ke laut untuk menangkap ikan. Kampung ini juga begitu dekat dengan pasar serta rumah-rumah kedai bagi memudahkan para nelayan menjual hasil tangkapan mereka kepada pembeli, lebih-lebih lagi bila ’emas hitam’ mula membawa masuk pekerja asing ke telaga minyak di Miri.

Bukit Kanada menyimpan sejarahnya yang tersendiri. Ia merupakan tempat di mana telaga minyak yang pertama ditemui di Sarawak pada bulan Disember 1910. Telaga minyak ini diberi gelaran Grand Old Lady. Bermula dari penemuan minyak di Bukit Kanada, Miri dilanda perubahan demi perubahan sehinggalah menarik perhatian tentera Jepun untuk menyerbu Miri pada tahun 1941 di zaman penjajahannya di bumi kenyalang. Tentera Jepun mengambil alih operasi carigali minyak dan seterusnya mendirikan membina lapangan terbang pertama di Lutong, sekaligus menjadikan Lutong sebagai sebuah penempatan yang penting di waktu itu. Syarikat Shell juga membina ibu pejabat serta loji penapisan minyak yang pertama di Lutong pada masa itu, menjadi sebab mengapa Lutong adalah sebuah kawasan yang penting pada masa itu. The Grand Old Lady berhenti beroperasi pada tahun 1972 dan diwartakan sebagai tempat bersejarah. Struktur-struktur telaga minyak dibaiki dan dibina semula sebagai tugu peninggalan Grand Old Lady yang mana menjadi tarikan pengunjung untuk datang beriadah di Bukit Kanada.

Walaupun Miri beralih dari perkampungan nelayan yang kecil kepada industri carigali minyak, bot-bot nelayan tetap tidak gentar membelah ombak Laut China Selatan dari dahulu sehinggalah ke hari ini. Beberapa perkampungan nelayan masih menjadi tumpuan warga tempatan untuk mendapatkan bekalan hasil laut. Antaranya ialah Tanjung Bungai, Kampung Bakam dan Batu 1 Kuala Baram. Suasana di pasar-pasar basah di kampung-kampung ini meriah lebih-lebih lagi bila musim ‘bubuk’ mendarat di jeti pelabuhan nelayan. ‘Bubuk’ atau udang Geragau merupakan udang bersaiz kecil yang menjadi bahan utama dalam pembikinan belacan serta cencaluk. Oleh kerana saiznya yang kecil, jaring bermata halus perlu digunakan. Alat untuk menangkap ‘bubuk’ dipanggil sebagai ‘Pelanggai’ dan kegiatan menjaring bubuk pula dipanggil sebagai melanggai. Lazimnya bandar-bandar yang terletak di persisiran pantai menawarkan pilihan restoren makanan laut dengan harga yang tidak menjerut poket walaupun dikunjungi pada waktu tengah bulan. Miri tidak terkecuali. Cuma harga kerang di sini agak mahal kerana kesukaran untuk mendapatkannya.

Begitulah secara ringkasnya bagaimana sebuah perkampungan nelayan berubah menjadi salah sebuah bandaraya yang penting di Sarawak. Miri kini semakin dikenali sebagai bandaraya peranginan, setelah dikenali sebagai bandar minyak setelah sekian lamanya. Andai ’emas hitam’ tidak ditemukan pada tahun 1910, mungkin Miri membangun menjadi sebuah bandar yang lain pada hari ini namun menurut cerita lisan yang meniti di bibir-bibir orang lama, minyak sememangnya sudah ditemui sebelum tahun 1910 oleh penduduk asal di Miri dan digunakan untuk menampal kebocoran pada bot nelayan bila dicampurkan dengan damar serta digunakan untuk menghidupkan api. Apa pun kemungkinan di masa yang lalu, laut dan waktu adalah pengaruh terbesar yang akhirnya mengubah Miri menjadi Miri yang dilihat pada hari ini. Nantikan sambungan kembara bandaraya Miri ini di tulisan yang akan datang.

Kandas di Pulau Ketam

dalam DESTINASI/KEMBARA/PERSPEKTIF
“Maaflah, bot terakhir untuk ke Pelabuhan Klang dah berlepas setengah jam tadi. Sekarang sudah tiada bot lagi. Tunggu esok.”

Penambang itu menghidupkan enjin lalu mengundurkan botnya dari tebing jeti. Aku dan KB tercengang dan kami memandang ke timur merentasi hutan paya bakau dan tompokan-tompokan kelong, ke arah tanah besar yang telah kami tinggalkan beberapa minit lepas. Sekarang kami sedang berada di Pulau Ketam; terletak kira-kira setengah jam perjalanan botlaju dari Pelabuhan Utara. Pulau ini adalah di antara beberapa gugusan pulau lain berhampiran Pelabuhan Klang di samping Pulau Tengah dan Pulau Che Mat Zin. Deretan Kelong di tebing pulau dan kedai-kedai dengan nuansa filem Hong Kong lewat 50an. Populasi: dua ribu. Pekerjaan utama jika tidak bersangkut paut dengan perikanan, adalah perniagaan runcitan. Di sini kau tidak menemui kereta atau motor kerana basikal adalah gaya hidup hakiki.

Jadi bagaimana dua orang pemuda Melayu Selangor boleh terkandas di pulau yang asing seperti ini?

Ceritanya bermula apabila kami selesai membeli curut mini dari stor Pelabuhan Klang, atau KB memanggilnya Kameela Klang. Kami duduk di meja KFC hujung kedai dan memerhatikan kapal-kapal yang melintasi pelabuhan. Kami melabun akan beberapa hal remeh sebelum sesebuah gagasan liar menghinggapi kepala sahabatku, menetaskan keinginan yang serba spontan. Dia mencucuh curut, “jom pergi Pulau Ketam. Alang-alang kau sampai di sini siang.”

Memandangkan aku juga melayu pantang dicabar, pelawaan itu aku sahut dengan anggukan. Kami menyapa pegawai imigresen di pelabuhan dan mengenderai botlaju Ah Thian untuk merentasi Selat Kelang. Ini bukan kali pertama aku menaiki bot namun ini kali pertama aku merentasi perairan di wilayah ini. Angin bertiup garang dan ombak bergulung meliar dan botlaju Ah Thian menujah laju menuju ke matlamat yang selama ini aku hanya baca di Wikipedia. Satu kilometer sebelum tiba, permandangan kami menemui sebuah pulau yang diceracaki kelong dan kapal nelayan. Sebuah pulau gergasi tersergam hodoh seperti seekor kura-kura dari alaf Jurassic. Itulah Pulau Ketam.

Aku bertujuan untuk ke sini kerana pernah mendengar cerita lisan orang-orang tua via KB bahawa pulau ini pernah menjadi suaka bagi komuniti cina Taiwan semasa Pendudukan Jepun kemuncak peperangan di Asia Timur. Sini juga tempat yang pilihanraya dibekukan pada ’65 dan akhirnya dibuka semula PRU lepas. Sebuah tempat yang enigma seperti ini menuntut untuk diterokai, lebih-lebih lagi lokasi yang tak berjauhan dengan almamaterku.

Namun kami sampai di jeti tanpa perancangan; kami tidak memeriksa jadual perjalanan sebelum melangkah masuk ke dalam botlaju Ah Thian dan sekarang kami tiada cara untuk pulang ke Tanah Besar melainkan atas ihsan kapal-kapal nelayan tempatan. Aku memeriksa telefon: enam suku petang. Sekarang kami sudah terkandas di sebuah pulau yang kami tidak kenali sesiapapun, berbekalkan wang yang terhad dan pengetahuan mandarin yang sekadar taaruf setaraf kelas tadika. Senja yang menggusarkan.

“Aku kena pulang,” kata KB. “Aku lagi takut mak aku mengamuk berbanding tinggal di sini.”

Aku mengangguk. Baik, aku juga lebih berminat untuk tidak bermalam di sini. Lagi-lagi sekamar dengan seorang lelaki di hotel pelancongan mewah seperti di hadapan jeti. “Berapa ringgit kalau kita nak upah botlaju?”

“Seratus lima puluh, bro. Tapi aku sanggup bayarkan. Aku memang kena pulang.”

Aku mengangkat bahu. Kami melihat kapal-kapal nelayan yang bersinggahan di jeti. Di sini berbaris basikal yang disandarkan pada tiang dan dinding kusam. Seorang lelaki cina tak berbaju berdengkur di kerusi batu. Bunyi kocakan air akibat ombak-ombak kecil yang menghempas tembok jeti.

“Sini hanya ada satu ATM,” bilang KB. “Aku tahu mana tempatnya. Biar aku cucuk wang dulu.”

Kami memasuki pekan, melintasi surau komuniti dan balai bomba sukarelawan. Binaan bangunan di sini klasik cina; jika bukan kerana poster Dr Halimah yang terpampang pada beberapa sudut aku pasti fikir bahawa botlaju Ah Thian tadi – melalui mukjizat Tuhan atau hukum fizika kuantum – telah mengoyakkan kontinuum ruang-masa dan mengirimkan kami ke China sewaktu zaman Maharaja. Lorong-lorongnya sempit, anjing-anjing liar berkeliaran dengan mata waspada kepada orang asing. Papan iklan kayu dengan kaligrafi purba di ambang pintu dengan aroma sup babi dan hidangan laut di gerai-gerai kecil.

“Mak aku akan naik angin,” bisik KB sendirian. “Aku tak suka bila mak aku naik angin.”

Keluar dari jeti, kami menemui dua jurueletrik melayu yang sedang menyusun kabel eletrik dari timbunan beg hijau. Salah seorang daripada mereka menyalut kepalanya dengan baju hijau. Kami menyapa mereka dan kami ceritakan hal kami. Mereka beritahu kami bahawa bot terakhir memang jam lima setengah petang untuk hari minggu dan enam setengah petang untuk sabtu dan ahad. Selain itu, apa-apa pengangkutan bergantung kepada teksi bot yang agak mahal tambangnya.

“Tidak apa, kawan aku barangkali akan datang lewat malam ini. Jika kalian mahu menumpang, berikan aku nombor.”

Aku berikan nombor telefon dan kami bersalaman dan kami beredar. Aku tidak berapa yakin dengan kaedah tadi tetapi hari semakin suntuk dan kami langsung tiada tempat tinggal di tempat ini. Menjadi orang asing di pulau asing bukanlah prospek yang kau impikan semasa berjalan jauh. Apatah lagi dengan keadaan yang serba darurat. Kami merancang untuk ke balai polis dan dapatkan apa-apa bantuan jika boleh dimanfaatkan. Seorang lelaki melayu menyambut kami di kaunter. Setelah berbasa basi, seorang lelaki dengan nama Hester muncul dari balik bilik. Mereka ketawa mendengar cerita kami. “Tidur sajalah sini. Bot memang akan gerak esok.”

“Bagaimana?”

“Jom ATM,” jawab KB.

Aku mengangguk. Kami melalui lorong yang menghubungkan jeti, pekan, dan rumah-rumah kayu dan batu. Pekan di sini hanyalah dua batang jalan yang didereti kedai: Jalan Satu dan Jalan Dua. Dua melayu berbaju kurung menyapa kami dari ambang surau. Di sudut sebuah rumah, seorang makcik cina berambut kerinting menghidangkan nasi sup kepada dua anak orang asli. “Ini makan malam buat awak.” Mata kami bertentangan dan aku mengangkat tangan. Dia tersenyum. Aku rasa aku sukakan suasana pulau desa ini.

“Dulu aku pernah kemari. Seingat aku memang ada ATM Maybank. Kita cucuk duit sana. Kita tempah teksi.”

Kemudian perkara yang paling kritikal terjadi: ATM rosak. Tekan butang tak berbunyi. Skrin gelapnya memantulkan wajah resah kami. Aku mencekak pinggang memandang ke lorong yang menghubung kepada tokong. Sunyi. “Tiada cara lain nampaknya. Kita memang kena tunggu abang jurueletrik tadi. Kalau tiada, kita akan bermalam di sini. Kita mesti bermalam di sini.”

“Aku lapar,” sambungku lagi. “Makan dulu, fikir kemudian.”

Kami akhirnya berserah kepada takdir. Kami makan malam di gerai Indonesia di Jalan Dua, satu-satunya kedai bukan cina di pulau itu. Dua pinggan ayam penyet hangat dijamukan di meja kami. Aku duduk makan sementara KB menelefon ibunya sambil bermudnar-mandir di luar kedai. Aku tidak dapat dengar apa yang diperkatakan tetapi aku tahu ia serius. Beberapa kali dahinya berkerut. Kerana apa-apa hal pun, KB seorang anak ibu sejati. Aku menjamah dulu hidanganku. “Asal mana, kak?”

“Madura, dik. Kami sekeluarga dari sana.” Sambutnya mesra.

“Orang Indonesia yang banyak mampir di sini hampir-hampir semuanya Madura, dik.” Celah seorang pakcik dengan katarak pada mata kirinya. Dia sekarang sedang menghisap – secara tipikal – sebatang kretek dan secangkir kopi hangat. “Kamu?”

Aku menjelaskan keadaan aku dan KB dan dia tersengih. “Kamu memang sudah tiada harapan. Bermalam sajalah di sini.”

KB datang dan menjamah makanan. Dia kata ibunya mengamuk tetapi apa boleh buat. Aku mengangkat bahu. Kami meneruskan santapan sambil berfikir-fikir apa mahu dibuat sepanjang malam di sini. Kami berbual untuk seketika sebelum satu suara menegur kami dari belakang.

“Kamu cikgu?”

Kami menoleh. Seorang pakcik cina tua dengan tangan yang bersalut arang. Dia mengambil kerusi di meja kami dan bertanya sekali lagi. “Kamu dua cikgu?”

Aku menidakkan.

“Makan angin?”

Kami mengangguk hampir serentak. Kemudian dia seperti seronok, kerana untuk sejam selepas itu dia tanpa putus bercerita tentang sejarah peribadinya dan pulau yang tersisih di Selat Klang ini. Dia bertutur dalam bahasa melayu dan bahasa inggeris dan sedikit sebanyak mandarin namun untuk bahasa terakhir ini kami hanya tersengih sahaja kerana selepas itu dia akan jelaskan sendiri maksudnya.

“Tahun satu lapan lapan kosong pulau ini mulai dibuka. Nelayan dari Klang menemui banyak ketam di sini. Mereka membuka penempatan dan berhijrah beramai-ramai apabila hasil di sini lebih menguntungkan. Generasi pertama suku Hainan. Seterusnya Hokkien, diikuti Teo Chew. Tapi kamu juga akan jumpa beberapa sahabat dari Sumatra dan Orang Asli berhampiran.”

Kami mengangguk. Kami bertanya-tanya dan dia menjawab, kadang-kala secara loyar buruk tetapi kami okey saja dengan itu. Sampai di pertengahan satu soalan terpacul dari mulut sahabatku: “pakcik, sini polis berapa orang?”

Wajah tetamu kami itu berubah serta merta. Dia merapatkan dirinya kepada kami. “Ish, itu soalan sensitif. Jangan diomong lagi.”

Kami saling berpandangan. Di kepalaku terbit wajah dua anggota polis tadi dan suasana kelam pejabat mereka yang berlangsirkan ungu. Setelah melabun lagi tentang beberapa hal seputar pulau ini, tetamu kami (atau setepatnya tuan rumah?) pun meminta diri. Sebelum beredar aku ingin bertanyakan namanya. Dia cuma balas: tak usahlah, saya ini orang tua gila.

Selesai membayar untuk makanan kami, aku dan KB pun menghala semula ke jeti. Kami tiada idea bagaimana untuk dihabiskan malam ini dan kami fikir seeloknya kami fikir dari tepi jeti nanti. Bayu ketika itu menderu cukup kuat. Kepingan-kepingan kayu yang digantung di sepanjang siling jeti berklik-klik-klik melanggari satu sama lain. Aku memeluk tubuh, kedinginan mencebur sehingga ke tulang-belulang.

Sedang kami menangkap foto, tetiba seorang lelaki berbasikal elektrik melintasi sebelah kami. KB menegurnya mengangkat tangan, “cikgu.” Dia menuju terus ke hujung jeti.

Apabila selesai berfoto, kami menemuinya sedang menghisap rokok di hujung jeti. Dia menegur kami semula, “bagaimana kamu kenal saya cikgu?”

“Sebab cikgu pakai baju MSSD.” Jawab KB seloroh.

Dia memandang bajunya lalu ketawa. Dia memperkenalkan dirinya sebagai guru di sekolah tempatan. Cikgu Jan, namanya. “Aku sekarang pishang sebab kaki-kaki memancing dah tiada di sini. Itu pasal aku keluar sekejap ambil mood.”

“Kau lihat di hujung sana,” tuding Cikgu Jan ke arah hujung pulau yang meriah dengan lagu dan cahaya api. “Situ majlis pengebumian. Esok pagi mereka akan mengirimnya ke tanah besar. Abunya takkan disimpan di sini.”

Kami mengangguk. Kami tak tahu apa untuk diperkatakan. Melihat kami berdiam, dia lanjut bertanya, “kamu tidur mana malam nanti?”

“Tiada tempat lagi. Kami tak bawa wang mencukupi untuk menempah bilik hotel.” Jawab KB teragak.

“Tidurlah rumah aku malam nanti. Kita boleh sembang di rumah.”

Mendengar ini aku dan sahabatku berpandangan. “Tidak menyusahkankah, cikgu?”

“Tak mengapa,” jawabnya. “Jangan engkau letak pisau di leher aku malam nanti cukup.”

Kami dibawa ke rumahnya di kuarters guru Pulau Ketam. Ruang tamu rumahnya dipenuhi cat, berus, majalah, serta beberapa hasil kraf anak-anak muridnya. Empat batang joran tergantung kemas di dinding kaki lima. Cikgu Jan meminta kami duduk dan mula mengemop lantai. “Aku dah dua belas tahu di sini. Sepuluh tahun pertama, aku duduk sini dua bulan setahun. Dua tahun akhir aku mengajar sepenuh masa.”

“Macam-macam orang aku jumpa sekitar pulau ini. Jika ada tetamu, memang aku akan undang bermalam. Lebih elok daripada tidur di jeti.”

Selang beberapa minit kemudian, kedengaran hujan mulai menimpa ke atas bumbung rumah Cikgu Jan. Aku menyelak pintu dan tempias-tempias dingin menyapu muka. “Syukur kita sempat berteduh, Champ.”

Aku mengangguk. Aku tak mahu bayangkan bagaimana kami akan hadapi hujan dingin di jeti tadi. Cikgu Jan datang kepada kami ibarat satu petunjuk kudus untuk penyelamatan.

Kami berbual beberapa hal dengan Cikgu Jan selama beberapa jam. Banyak yang dikongsi dengan kami. Tentang migrasi penduduk dan upcara pengebumian kaum asli. “Mereka hanya akan membungkus mayat dan membiarkan ia ditelan laut di paya-paya bakau luar sana. Air pasang akan mengambil mereka.” Pengalamannya mengajar di pulau asing ini banyak yang mencuit hati; ada juga yang beberapa cerita yang menyentuh perasaan. Di sini, penduduk amat prihatin dengan perkembangan pendidikan. Mereka tidak kisah untuk mencurahkan banyak wang dan tenaga untuk pembangunan sekolah. Perpustakaan mereka juga didanai tabung penduduk serta syarikat Coca-Cola. Dia sudah kenal selok-belok di tempat ini. Pulau Ketam sudah menjadi ibarat rumah keduanya.

Kunjung larut malam, kami meminta diri untuk tidur. Kami membentangkan toto dan bantal dan berbaring dengan penuh kelegaan. Hujan di luar sudah mulai reda. Namun sejuknya masih meruap-ruap di segenap ruang bilik kami. “Aku masih tak percaya kita dapat bertemu Cikgu Jan, Champ. Jika tidak kita pasti terkandas di luar tadi. Kita tiada wang dan tidak kenal sesiapa pun di sini.”

Aku mengiyakan. Sebelum aku terlelap dibuai bayu, aku sempat mendengar bunyi air memanjati tanah ini perlahan-lahan secara halus. Bunyi air sedang pasang jam tiga pagi.

Cahaya pertama menyusupi jendela kamar kami seawal jam enam setengah pagi. Kami keluar untuk mengejar feri jam 8 suku. Sebelum itu, kami singgah di kopitiam dulu untuk secawan kopi dan roti bakar. Pekan itu agak meriah sewaktu pagi. Nelayan-nelayan mulai bergerak ke jeti dengan pukat dan joran di tangan. Anak-anak berjalan ke sekolah. Basikal lalu-lalang. Peniaga runcitan menyorong kotak-kotak barangan dan kopitiam-kopitiam riuh dengan bunyi televisyen yang menyiarkan berita pagi. Cikgu Jan menegur banyak orang dan rata-rata penduduk di sini amat meramahinya – meskipun dia hanya seorang antara 5% melayu yang menetap di pulau ini. Barangkali memang begitu sikap mereka terhadap guru yang mengajar di pulau ini.

“Cikgu, saya jalani Latihan Dalam Kamar di Mahkamah Klang. Namun saya tak pernah dengar apa-apa kes dari sini. Mengapa, cikgu?”

“Mudah,” jawab Cikgu Jan. “Di sini mereka mempunyai sistem mahakamah mereka sendiri. Segala hal dan perselisihan akan diselesaikan di tokong mereka, yang diurusi oleh penghulu kampung dan beberapa ahli agama. Oleh sebab itu kes-kes mereka tidak pernah sampai ke tanah besar.”

KB mengangguk. “Patutlah.”

“Ya. Kes di sini pun tidak berat. Ada pun hanyalah yang remeh-remeh, seperti mencuri pakaian dalam atau mengacau bini orang lain.” Sambungnya seloroh.

Kami meneguk kopi sampai habis dan meneruskan perjalanan. Kami tiba di jeti jam lapan. Ketika itu seorang kawan Cikgu Jan sedang menghisap rokok menghadap laut lepas. Aku tidak ingat namanya tetapi Cikgu Jan kata dia mempunyai nama seperti roang melayu, tetapi anutan yang sama sekali berbeza. “Mereka masih menyembah roh pokok dan badai.”

“Nanti kami masuk peluk islamlah perlahan-lahan, bang. Sekampung saya banyak sudah mengucap kalimah syahadah. Saya saja belum. Saya tunggu hidayah,” ujarnya tersengih.

Feri tiba. Aku menghulurkan sedikit wang buat Cikgu Jan namun dia menolak. Kami bertukar-tukar nombor dan Cikgu Jan menawarkan untuk membawa kami memancing jika kami mampir ke sini sekali lagi. Kami memasuki perut feri bersama penumpang-penumpang yang ingin ke Pelabuhan Klang. Mereka sedang memasang lagu karaoke mandarin dan awalnya aku sangka video dari China namun bangunan Sultan Abdul Samad di latar video melesetkan sangkaan tadi. Kami sengaja memilih kerusi bersebelahan jendela. Ambil mood.

Dalam perjalanan pulang, feri sekali lagi melalui hutan paya bakau yang merimbun di Selat Klang. Aku menatap hutan itu dan terfikir jika – sementara kami sedang lalui perairan ini – ada mayat siapa-siapa yang terdampar di sana menanti untuk dijamah alam. Kami melintasi kapal-kapal nelayan dan kelong-kelong yang terpacak di laut dalam. Ini tanda terawal aku lihat semasa ingin ke sini dan tanda terakhir semasa aku ingin meninggalkan.

Pelabuhan Utara mulai terbit dari hujung jendela kami. Pada ketika ini matahari sudah meninggi. Sinar suria terjumlah pada permukaan laut yang berkocak. Beberapa kapal nelayan teroleng-oleng. Di ambang dermaga kapal-kapal dagang menghampiri seperti raksasa dasar lautan yang gerun dan menakutkan. Mereka menuju gagah dan perlahan memuatkan kargo-kargo untuk dikirim ke Lembah Klang. Ini kali pertama aku menyaksikan mereka sedekat ini dan kapal-kapal gergasi ini sering mengkagetkan perasaan; ada sesuatu tentang rupanya dan saiznya dan kekuasaannya pada laut yang menuntut sejenis kedaulatan.

Kami melihat kapal-kapal ini belayar dan berlabuh dan akhirnya Pelabuhan Selatan muncul di balik teluk. Aku menghela nafas lega. Satu malam di Pulau Ketam terasa seperti dua tiga hari lamanya. Aku menyandarkan tubuh, membiarkan segala pergerakan fizik kapal ini melaksanakan tugasnya untuk menyampaikan kami kepada tujuan. Di kepalaku sudah terbayang rumah dan segala masalah-masalah yang kutinggalkan sebentar. Keretaku yang terletak di stesen KTM Pelabuhan Klang pun masih belum dijelaskan tiketnya. Feri kami parkir di tebing, memuntahkan penumpang-penumpang keluar. Sekarang aku berdiri di tebing, menoleh semula ke Selat Klang yang meriah dan sibuk.

KB menepuk bahuku. “Nanti kita telefon cikgu lagi. Kita harus cuba memancing di laut dalam nanti. Jika kita cukup gila, kita boleh sampai ke Sumatera”.

Aku angguk. “Ya, tiga orang gila di laut lepas menuju kepulauan Sumatera. Aku suka idea itu. Tapi sebelum itu – tengok dulu jadual pulang jam berapa. Kita tak mahu kandas Acheh dan diculik lanun.”

Kami berdua ketawa.

 

Siri Kembara Miri: Dari Gua Niah Ke Kuala Baram

dalam DESTINASI/KEMBARA

Untuk tulisan kali ini, saya habiskan sehari suntuk Isnin yang lalu memandu sepanjang jalan persisiran pantai Miri – Bintulu sehingga tiba di Gua Niah sebelum patah kembali ke Kuala Baram. Selalunya bila rakan-rakan bertanya tentang tempat-tempat menarik yang boleh dikunjungi di sekitar Miri, saya tidak tahu destinasi yang boleh dicadangkan atas beberapa alasan. Alasan yang paling utama adalah tidak mengetahui gaya kembara mereka dan bandaraya Miri adalah sebuah bandaraya yang santai, sesuai dengan panggilannya sebagai Miri The Resort City maka riadahnya sudah tentu berdekatan dengan laut dan pantai. Begitupun, ada beberapa tempat menarik yang boleh anda lawati di luar bandaraya yang malas ini dan destinasi ini boleh dikunjungi dengan sedikit kerajinan dan titisan peluh. Lainlah jika anda seorang yang lebih gemar melakukan kembara mengusung perut, ada beberapa tempat makan yang harus menjadi kewajipan bila berkunjung ke Miri. Kali ini kita bersenam dahululah, ya? Di siri kembara seterusnya saya bawa kalian makan-makan di sekitar bandaraya Miri pula.

Seperti dikatakan awal tadi, saya ke Gua Niah Isnin yang lalu. Pekan Batu Niah terletak lebih kurang sejam setengah perjalanan dari bandaraya Miri. Ada dua jalan menghubungkan Miri – Batu Niah iaitu jalan lama Miri- Bintulu (laluan Pan Borneo yang baru), atau jalan persisiran pantai Miri – Bintulu. Jarak pemanduan tidak jauh beza namun jalan persisiran pantai lebih santai perjalanannya sebab jalannya yang lebih lurus, melewati beberapa perkampungan nelayan di sepanjang jalan, amatlah sesuai jika ingin menurunkan tingkap dan gerak-gerak tangan buat gelombang macam dalam filem-filem roadtrip Barat. Lagipun jalan lama Miri – Bintulu merupakan litar perlumbaan bas-bas ekspres serta lori tangki, mana mungkin dapat dicabar kereta pacuan empat roda yang kurang daya pecutannya jika hendak memotong. Memandu menyusuri jalan persisiran pantai ini tidak terasa jauh destinasi yang ingin ditujui, apatah lagi ditemani Frank Sinatra yang tidak henti-henti mengajak saya menyanyi bait-bait korus lagunya. Saya tiba di pintu masuk utama Taman Negara Niah dalam catatan masa 1 jam 20 minit dengan purata kelajuan 80 km/j. Setelah meletakkan kereta dan memastikan segalanya berkunci dan selamat, saya terus ke kaunter bayaran masuk sebelum menaiki bot untuk menyeberangi sungai Niah untuk memulakan perjalanan menuju pintu utama Gua Niah.

Salah satu pantang-larang utama bila menaiki bot adalah jangan menuturkan perkataan ‘buaya’. Pantang-larang ini menjadi pegangan penduduk setempat yang mendiami kawasan pinggir sungai bagi mengelakkan kejadian yang tidak diingini berlaku. Ironinya, di beberapa tempat ada pula kelihatan kanak-kanak yang berenang dan bermain air di pinggir sungai yang jelas dikatakan ada buaya. Untuk memahami situasi ini, ada pantang-larang atau kepercayaan tradisional yang perlu anda ketahui agar boleh menerima keberanian kanak-kanak itu. Menurut adat orang Iban, apabila seorang anak dilahirkan, ritual “Meri’ Anak Mandi” (Memandikan Anak) akan diadakan di sungai. Dalam ritual ini, persembahan akan disediakan dalam tiga bahagian; untuk semangat penjaga keluarga (tua’), semangat air (antu ai’) dan semangat hutan (antu babas). Persembahan untuk semangat air akan dihanyutkan di sungai dan pengendali ritual akan memanggil semangat air (semangat kura-kura, buaya & ikan) supaya menjaga anak yang baru lahir ini sepanjang hayatnya. Sebab itulah ada yang berani mandi di sungai kerana percaya semangat inilah yang menjaga mereka sewaktu berada di sungai. Pada hari aku mengunjungi Guah Niah, paras air sungai Niah agak tinggi disebabkan oleh kerana hujan maka hilang sedikit kekhuatiran terhadap buaya. Buaya selalunya beralih ke tempat yang menawarkan permatang pasir sebagai lokasi berjemur yang ideal. Buaya tidak dapat mengawal suhu badannya dan sebab itu ia keluar masuk air supaya dapat memastikan suhu badannya berada di tahap yang ideal agar dapat berfungsi sebagai pemangsa yang sempurna. Berbeza dengan buaya darat. Buaya jenis ini lebih gemar berjemur supaya kulitnya sedikit ‘tanned’ agar dapat dijadikan topik perbualan bersama rakan sepejabat terutamanya golongan wanita sambil mengeluh betapa percutian di tepi pantai sememangnya begitu diperlukan oleh kerana tekanan kerja yang berpanjangan sambil mencadangkan beberapa destinasi percutian tepi pantai yang mungkin boleh dilawati bersama suatu masa kelak dalam bentuk gurauan yang berniat.

Perjalanan dari jeti bot ke pintu utama Gua Niah mengambil masa lebih kurang 20 minit, menyusuri laluan lantai kayu yang berlubang serta sedikit reput di beberapa tempat sejauh 3.5km. Anda mungkin terpesona melihat pokok-pokok yang tidak dapat diukur dengan pemeluk serta sungai yang mengalir jernih, jangan lupa berwaspada meniti laluan yang diusangkan alam dan cuaca ini kerana pusat kecemasan tidaklah begitu dekat jika berlaku perkara yang tidak diingini. Setelah 20 minit berjalan, saya tiba di Gua Dagang (Trader’s Cave) yang menjadi pusat jual beli pemungut sarang burung dan peniaga sebelum tahun 1970-an. Struktur serta tiang pondok sementara yang dijadikan sebagai tempat tinggal keluarga penjolok sarang pada suatu ketika dahulu masih jelas kelihatan dan teguh oleh sebab didirikan dengan kayu belian. Dua telaga air juga dijumpai di gua ini, digunakan sebagai kegunaan minuman serta mandi dan cucian. Dari Gua Dagang ke pintu masuk utama Gua Niah tidaklah begitu jauh, hanya perlu mendaki beberapa set tangga lagi untuk tiba ke pintu gua utama. Selain pintu masuk utama ini, ada juga bukaan lain yang menjulur ke dalam gua seperti Mulut Besar, Lubang Tulang, Lubang Hangus, Gan Kira dan Lubang Tahi Menimbun. Kalau ingin meneroka lebih jauh ke dalam Gua Niah, anda dinasihatkan agar membawa bekalan air secukupnya, lampu suluh LED yang terang dan mudah dibeli di pasar malam, kasut sukan yang selesa serta topi bagi mengelakkan diri dari terkena bom-bom tahi kelawar yang dilepaskan dari siling gua. Saya tidak berpeluang meneroka jauh ke dalam gua, sekadar berpusing mengambil gambar di beberapa kawasan yang masih boleh disinari dengan lampu pancar telefon bimbit. Gambar-gambar kembara pun hanya diambil dengan menggunakan telefon bimbit. Mungkin setelah editor laman ini yakin dengan kemampuan tulisan kembara saya, maka berpeluang juga nanti mengembara sambil merakam gambar dengan menggunakan kamera jenis mirrorless berjenama Fujifilm yang compact namun powerful. Untuk peneroka gua yang lebih berpengalaman, Gua Niah mungkin menawarkan kembara yang lebih santai. Anda disyorkan untuk meneroka Taman Negara Mulu jika inginkan kembara yang lebih mencabar ketahanan fizikal.

Perjalanan saya singkat di Batu Niah sebelum memandu pulang ke Miri. Saya sempat membuat beberapa hentian di beberapa tempat yang berdekatan. Hentian pertama, makan tengahari di pekan Bekenu yang terletak lebih kurang setengah jam perjalanan dari bandaraya Miri. Seperti pekan Batu Niah, Bekenu juga sebuah pekan yang santai. Ia terkenal dengan ladang kelapa sawit dan udang galah juga buaya. Udang galah dan buaya sememangnya pasangan yang sukar dipisahkan. Bagi mengenang jasa serta keberanian pemancing udang galah, saya mengambil peluang menjamu selera dengan sepinggan mi goreng udang galah di restoran Sing Chiong yang terkenal dengan masakan udang galahnya. Sesudah makan dan setelah memuat naik gambar makanan ke laman Instagram, saya meninggalkan restoran itu dan berjalan kaki di sekitar pekan Bekenu. Beberapa rumah kedai yang diperbuat dari kayu masih berdiri dan bersaing dengan beberapa lot kedai simen yang baru. Selain sekolah, pasar ikan dan klinik kesihatan, anda juga boleh mengunjungi Bekenu Esplanade menikmati pemandangan sungai Sibuti. Saya sempat melihat dan merakam beberapa buah bot laju yang sedang mengadakan test run atau latihan (barangkali) untuk Regata Subis yang seterusnya.

Setelah puas melihat pekan Bekenu, saya meneruskan pemanduan ke Pantai Tusan yang terletak tidak jauh dari simpang pekan Bekenu. Pantai Tusan semakin menjadi tumpuan pengunjung akhir-akhir ini, disahkan dengan penemuan gerai-gerai minuman dan makanan serta beg plastik berwarna-warni yang menghiasi pinggir jalannya. Beberapa tahun yang lalu, fenomena ‘Blue Tears’ atau laut bercahaya biru di waktu malam berlaku dan sejak itu ia menjadi destinasi santai hujung minggu bukan sahaja untuk warga tempatan malah pelancong luar. Tidak dinafikan Pantai Tusan adalah destinasi sempurna untuk mereka yang mula berjinak-jinak dengan dengan fotografi oleh kerana pemandangan pantai yang bersih serta cantik di waktu senja di samping kewujudan hakisan batuan yang menyerupai kepala kuda sedang minum air (Batu Kuda). Selain Pantai Tusan, ada beberapa pantai berdekatan yang boleh dilawati seperti Tanjung Bungai dan Pantai Peliau.

Perjalanan pulang ke Miri dari Pantai Tusan melewati beberapa homestay yang dekat dengan persisiran pantai seperti Homestay Kampung Kedayan, Tim’s Seaside Lodge serta beberapa tempat lain yang menawarkan pakej percutian hujung minggu yang bersahaja. Melewati Tim’s Seaside Lodge, Kampung Bakam pun kelihatan, menandakan bahawa bandaraya Miri hanya lebih kurang 15 minit jauhnya. Kampung Bakam merupakan sebuah perkampungan nelayan yang menjadi tumpuan warga tempatan membeli hasil tangkapan laut yang segar dengan harga yang memuaskan. Kampung ini terletak berdekatan muara sungai Bakam yang tidak kurang terkenal dengan kehadiran sang bedal. Kebanyakan sungai di sekitar Miri memang dihuni buaya. Namun ini tidak membimbangkan sebab kerajaan Sarawak akan meluluskan lesen memburu buaya dan mungkin rancangan seperti Swamp People boleh diterbitkan suatu masa kelak.

Luak Bay, Tanjung Lobang, Marina Bay, Kampung Pulau Melayu, Piasau Nature Reserve,  antara kawasan persisiran pantai yang tidak asing bagi warga Miri. Jika di Langkawi anda boleh island hopping, di Miri anda boleh beach hopping. Aktiviti utamanya sudah tentulah swafoto atau yang lebih berseni, merakam gambar cengkerang serta gambar buih ombak yang dirakam dengan menggunakan teknik burst capture. Saya akan bawa anda ke beberapa tempat ini di siri yang akan datang. Sabar.

Akhirnya saya tiba di Kuala Baram sebagai destinasi terakhir kembara ringkas saya kali ini. Kuala Baram di suatu ketika dahulu merupakan pekan yang sibuk kerana perkhidmatan terminal feri serta bot ekspres yang disediakan bagi mereka yang ingin mudik ke Marudi atau pulang ke kampung yang jauh di hulu Sungai Baram. Beberapa kedai masih dibuka dan beroperasi, menjadi tempat membeli barang-barang runcit serta top-up telefon untuk penduduk di sekitar kawasan perindustrian Kuala Baram. Sebahagian besar tanah-tanah di Kuala Baram adalah milik syarikat gergasi industri pembalakan, Shin Yang Group of Companies. Memandu menyusuri jalan di Kuala Baram membuat saya sedikit teruja membayangkan kekayaan pemilik syarikat yang entah boleh diwarisi berapa banyak generasi. Selain menempatkan kilang-kilang perindustrian, pelabuhan bot dan kapal, Kuala Baram juga menempatkan sebuah zoo mini dan taman buaya, Miri Crocodile Farm. Taman ini menempatkan buaya yang tidak terkira bilangannya dan beberapa spesis haiwan liar seperti rusa, landak, monyet, serta burung-burung liar. Sejumlah haiwan ini sudah pun memasuki generasi yang ke-3 dan sukar dilepaskan ke habitat asalnya kerana bimbang dicemuh oleh orang-orang kampung dan tidak lagi mampu menjadi sebahagian dari kitaran hidupan liar yang ideal maka taman inilah tempat untuk kesinambungan generasinya.

Setelah kembara yang singkat, saya pulang ke rumah dan menyediakan kari kambing untuk makan malam sebelum meng-edit gambar-gambar yang dirakam sepanjang kembara melalui perisian VSCO cam, sesekali mengeluh tentang warna kulit tangan yang tidak sekata disebabkan terdedah dipancar sinar matahari setelah memandu sepanjang siang. Apapun, begitu banyak yang berbeza antara kembara solo dan kembara secara berkumpulan biar dari segi pengalamannya atau jadual perjalanannya (itinerary). Kembara solo mungkin lebih bebas dan longgar jadualnya namun anda mungkin terdedah kepada risiko kesukaran mendapatkan bantuan jika berhadapan dengan sebarang kecemasan. Apa pun, setelah perjalanan yang sunyi sepanjang hari, saya simpulkan lagu-lagu Frank Sinatra kurang sesuai didengar untuk pemanduan jarak jauh. Bah, lepas tok kolek duit pake jalan-jalan carik makan rah Miri tok gik kita. (Ok, selepas ini kita kumpul duit untuk jalan-jalan cari makan di sekitar Miri pula.)

Tentang Pasaraya Pulung & Pesta Nukenen

dalam DESTINASI/KEMBARA

Saya tiba di dataran tinggi Bario seminggu lebih awal sebelum Pesta Nukenen & Kebudayaan Bario 2017 bermula. Itu pun kerana tiket penerbangan yang dekat dengan tarikh pesta sudah pun habis terjual. Hanya ada kekosongan pada tarikh yang lebih awal. Pada mulanya saya merungut sebab banyak kerja-kerja lain yang perlu diberi perhatian. Mujurlah saya bekerja sendiri, kerja-kerja itu bolehlah saya tangguhkan sementara. Bukan boleh kaya pun kalau bikin buku, bukan? Saya fikir mungkin ini juga merupakan peluang untuk saya berkunjung ke Pasaraya Pulung setelah beberapa bulan tidak menjengah ke dalam pasaraya tersebut. Setibanya di Bario, saya rehat pada hari pertama sebab letih membawa beban kekusutan kotaraya. Saya hanya keluar ke pasaraya pada hari berikutnya.

Biar saya ceritakan sedikit tentang Pasaraya Pulung. Pasaraya Pulung merupakan satu-satunya pasaraya yang menjadi tumpuan masyarakat Kelabit di dataran tinggi Bario. Oleh kerana Bario begitu jauh dari bandar, maka di pasaraya inilah penduduk setempat mendapatkan bahan-bahan mentah seperti daging serta sayur-sayuran. Di rak pasaraya ini terpamer begitu banyak barang-barang mentah seperti paku-pakis, cendawan liar, asparagus liar, rebung, umbut bunga kantan liar, dore (bayam liar barangkali nama lainnya?), umbut rotan, umbut nenas dan banyak sayur-sayur lain, tetapi tiada sawi, lobak, brokoli, atau sayur-sayur lain yang selalu menjadi sebahagian dari hidangan kita sehari-hari. Ada juga bahagian untuk daging-daging segar cuma sama seperti bahagian sayur tadi, hanya daging-daging haiwan yang eksotik ada di pasaraya ini, contohnya daging kijang, rusa, pelanduk, musang, dan landak. Bahagian non-halal pula ada daging b*bi hutan, serta minuman burak (sejenis tuak beras). Itu antara barang-barang yang ada di dalam pasaraya ini.

Pasaraya Pulung beroperasi 24 jam sehari, tujuh hari seminggu, tidak pernah ditutup walaupun pada hari cuti umum. Pasaraya ini juga tidak dijaga oleh pengawal keselamatan kerana tiada bahagian kaunter bayaran dan barang-barang yang ada di dalam pasaraya boleh diambil percuma. Ya, barang-barangnya percuma! Walaupun percuma, orang-orang yang datang ke pasaraya ini hanya mengambil barang-barang dalam jumlah yang diperlukan sahaja. Paling banyak pun jumlahnya hanya untuk bekalan dua sehingga tiga hari lamanya. Kalau ada penduduk yang mengambil barang-barang melebihi keperluan tanpa menyedarinya, barang-barang yang lebih itu akan diberikan kepada jiran tetangga atau sesiapa yang memerlukan. Sungguhpun dibuka setiap hari, jarang sekali orang-orang datang ke pasaraya ini pada hari Ahad, tidak seperti pasaraya atau pusat beli-belah lain yang menjadi tumpuan orang ramai setiap kali hujung minggu tiba. Ini adalah kerana hari Ahad merupakan hari cuti umum untuk penduduk setempat. Mereka akan beramai-ramai berkunjung ke gereja pula untuk memenuhi keperluan rohani. Bila berfikir tentang ini saya teringat kata-kata seorang penulis yang saya tidak ingat nama serta bukunya, “Keperluan jasmani serta rohani harus dipenuhi seiringan agar dapat menjadi sebahagian dari ahli masyarakat yang ideal.”

Walaupun Pasaraya Pulung hanya beroperasi di daerah Bario, pasaraya ini tetap mempunyai banyak cawangan lain dalam daerah yang sama. Tidak ubah seperti kafe Starbucks atau kedai pakaian H&M mahupun Uniqlo yang merasakan kedainya harus ada di setiap cawangan pusat beli-belah. Beberapa hari sebelum Pesta Nukenen misalnya, Pasaraya Pulung menjadi tumpuan penduduk setempat untuk mendapatkan bekalan barang-barang mentah agar menyediakan hidangan untuk pengunjung pesta yang bakal bertandang nanti. Pada waktu inilah jelas kelihatan fungsi cawangan Pasaraya Pulung yang banyak di dalam derah yang sama. Kadang-kadang sebuah cawangan pasaraya sahaja tidak mampu memenuhi keperluan penduduk setempat yang tiba-tiba naik mendadak maka cawangan lainlah yang akan memenuhi keperluan ini. Pesta Nukenen merupakan salah satu acara penting yang diadakan di daerah Bario. Mari kita singgah sebentar ke Pesta Nukenen sebelum kembali ke pasaraya ini.

Setiap Julai, Pesta Nukenen dan Kebudayaan Bario (Bario Food & Cultural Festival) diadakan di daerah Bario. Pada waktu inilah pesawat Twin Otter datang ke Bario membawa begitu ramai pelancong tempatan mahupun asing sehinggakan terpaksa dijadualkan penerbangan tambahan untuk memenuhi permintaan pengunjung yang ingin merasakan sebuah percutian yang eksotik. Pesta Nukenen 2017 kali ini diadakan bermula 27 Julai sehingga 29 Julai. Pesta yang berumur 12 tahun pada tahun 2017 ini bermula pada tahun 2005 dan dianjurkan pertama kali oleh pihak pengurusan E-Bario dengan sokongan dari UPM, Alda Valley Food Adventures UK serta pejabat residen Miri. Pesta Nukenen kali ini dirasmikan oleh Timbalan Ketua Menteri Sarawak, Datuk Amar Douglas Ungah Embas yang berkunjung mewakili Ketua Menteri Sarawak, Datuk Amar Abang Johari Abang Openg. Di pesta ini, pengunjung berpeluang melihat serta menikmati kepelbagaian masakan tempatan serta makanan tradisi masyarakat Kelabit. Semua hidangan ini disediakan dengan menggunakan barang-barang mentah yang diperolehi dari Pasaraya Pulung. Selain menikmati makanannya, pengunjung juga berpeluang melihat dan mempelajari budaya masyarakat Kelabit yang dipersembahkan melalui tarian tradisional serta permainan tradisional atau bengkel kesenian tradisional yang diadakan sewaktu berlangsungnya pesta ini.

Begitulah sedikit sebanyak tempat Pesta Nukenen yang harus menjadi destinasi percutian anda di waktu akan datang. Sebelum mengakhiri tulisan ini, saya hendak menerangkan makna ‘pulung´ walaupun anda barangkali sudah dapat meneka maksudnya. Pulung dalam bahasa Kelabit membawa maksud ‘hutan’. Jika anda berkunjung ke Bario di waktu akan datang, Pasaraya Pulung haruslah menjadi destinasi kunjungan anda. Jika tidak tahu apa barang-barang yang boleh diambil dari pasaraya ini, anda mungkin boleh mendapatkan khidmat pemandu arah. Kalau tidak pun, anda boleh datang untuk window shopping seperti yang selalu anda lakukan setiap hujung minggu di Mid Valley, The Spring, 1Borneo atau Ujana Kewangan. Jika ada ada kekuatan, naik ke tingkat atas pasaraya ini dan rakam foto-foto pemandangan kampung diselimuti embun pada waktu pagi atau merakan senja pada waktu petang supaya anda boleh berkongsikan pengalaman anda di Facebook atau Instagram setelah mendarat di lapangan terbang Miri apabila sudah meninggalkan daerah Bario.

Demikian sedikit cerita saya mengenai Pasaraya Pulung serta Pesta Nukenen 2017. Saya tidak berpeluang merakam banyak gambar kerana sibuk melayan pengunjung pesta kali ini. Tolong mak berjual sikit-sikit, kelak boleh juak beli basics di H&M bila pigi Kuala Lumpur nanti bah, kan?

Selamat Datang Ke Negeri Seribu Jabat Tangan

dalam DESTINASI/KEMBARA

Hanya bunyi kipas pesawat Twin Otter yang kedengaran. Tidak ada perbualan antara penumpang. Sekali-sekala bunyi ketikan kamera mencelah dalam suasana bingit. 15 minit yang lalu, puncak Mulu dirakam. Tidak lama kemudian imej Batu Lawi terpampang di penjuru tingkap pesawat. Batu Lawi adalah mercu tanda sempadan Dataran Tinggi Kelabit. Setelah melewati Batu Lawi, pesawat melayang turun ke lembah Bario yang disorok banjaran gunung-gunung yang tingginya hampir 3500 kaki di atas paras laut.

Bario atau Bariew dalam bahasa Kelabit bermaksud ‘angin’. Suasana sejuk dan nyaman begitu terasa bila anda turun dari pesawat. Anda capai telefon bimbit dan hantar pesanan Whatsapp kepada keluarga anda untuk mengatakan bahawa anda selamat tiba ke destinasi tetapi malangnya talian internet tidak berfungsi. Maka anda pun hantar pesanan ringkas sebelum berikan telefon kepada rakan kembara anda sebab satu-satunya penghubung telekomunikasi yang berfungsi hanyalah Celcom. Selamat datang ke Bario, negeri seribu jabat tangan.

Selain pesawat Twin Otter, Bario juga dihubungkan melalui jalan darat namun jalan ini hanyalah jalan kayu balak yang cuma dapat dicabar dengan kereta pacuan empat roda. Begitupun, perjalanan ini mengambil masa sekitar 12-14 jam bergantung dengan keadaan cuaca dan jalannya. Jika nasib tidak menyebelahi anda, anda mungkin tiba di jambatan yang roboh dan barangkali terpaksa bermalam menunggu kontraktor syarikat pembalakan datang membaikinya. Itu antara cabaran yang harus dilalui sebelum anda tiba ke Bario. Sungguhpun kembara seperti ini kelihatan sukar, ia tidaklah dapat menandingi keramahan serta pengalaman menjelajah Bario apabila anda tiba juga akhirnya nanti.

Daerah Bario terdiri dari 13 kampung dan didiami masyarakat Kelabit yang merupakan salah satu kaum terkecil di Borneo dengan jumlah penduduknya seramai 9000 orang berdasarkan statistik tahun 2008. Sungguhpun perhubungan masyarakat Kelabit dengan dunia luar masih terbatas kerana kekangan geografinya, orang-orang Kelabit tetap ramah dan senang menerima kehadiran pelawat-pelawat yang datang ke Bario. Yang menjadi titik penting pertembungan masyarakat Kelabit dengan dunia luar adalah sewaktu kedatangan Mejar Tom Harrison dari Z Special Unit (Gabungan tentera Australia, British, Belanda, dan New Zealand) yang mengetuai Operasi Semut 1945 sewaktu melancarkan peperangan gerila ke atas tentera Jepun di bumi Borneo. Bermula dari kedatangannya, lapangan terbang dibina dengan bantuan masyarakat Kelabit yang direkrut menjadi anggota operasi berkenaan. Bertitik tolak dari kejadian ini, masyarakat Bario mengenal dunia luar.

Bila tiba di Bario, sawah padi dan ladang nenas terbentang luas menjamu pandangan pengunjungnya. Bario terkenal dengan berasnya yang wangi dan nenasnya yang manis. Orang-orang Kelabit terlibat sepenuhnya dalam kegiatan pertanian untuk menjana ekonomi setempat. Selain beras dan nenas, Bario juga terkenal dengan garam bukitnya yang halus dan berkhasiat. Garam ini diambil dari telaga air masin yang ditemui di Pa’ Umor, sebuah perkampungan kecil dalam daerah Bario. Air garam ini diproses dengan cara memasaknya sehingga meninggalkan hasil sejatannya. Hasil sejatan ini dimasukkan ke dalam buluh dan dibakar sehingga kering dan keras sebelum dibungkus dengan daun. Sebelum sistem matawang terkenal di kalangan masyarakat ini, beras dan garam merupakan barang tukaran dalam urusniaga kerana ia merupakan keperluan asas yang sentiasa mendapat permintaan.

Sebelum kedatangan mubaligh Kristian ke Bario, kepercayaan tradisional masyarakat Kelabit pada asasnya bersifat politestik-spiritualistik. Kehidupan mereka dipengaruhi oleh mitos, adat istiadat, pantang larang, dan alam ghaib. Sistem kepercayaan ini boleh dilihat jelas melalui susunan batu-batu besar yang berukiran yang boleh ditemui di beberapa kampung di Bario. Tapak-tapak ini merupakan destinasi yang menarik untuk dikunjungi kerana sejarahnya dan mitos di sebalik lagenda batu-batu tersebut. Menurut kajian yang diusahakan oleh Pertubuhan Kayu Tropika Antarabangsa (ITTO), tradisi megalit di Bario berlaku sejak 300 tahun yang lampau dengan penemuan seramik-seramik dari zaman Dinasti Ming serta tempayan dari kurun ke – 18 dan 19. Sistem kepercayaan lama ini akhirnya ditinggalkan sepenuhnya sejak kedatangan mubaligh Kristian sekitar tahun 1973.

Sejak akhir ini, Bario semakin menjadi tumpuan pelawat, bukan sahaja di kalangan pelawat tempatan malah di kalangan pelawat asing dari serata dunia. Bario juga menjadi tumpuan pasukan penyelidikan dari beberapa universiti tempatan seperti Unimas, UMS, dan beberapa universiti luar negara seperti Curtin University. Jika anda merancang untuk berehat dari dunia kota yang sentiasa sibuk, Bario menyediakan apa yang anda idamkan. Banyak aktiviti yang boleh dilakukan bila anda berkunjung ke Bario. Selain menikmati iklim dan pemandangannya yang indah dan nyaman, anda juga boleh menyertai jungle trekking, memanjat gunung atau sekadar mengikut penduduk setempat ke hutan untuk memburu atau mengutip hasil hutan untuk dinikmati. Jika anda menggemari sukan air, sungai-sungai di Bario sesuai untuk aktiviti kayak dan memancing. Setiap April – Mei, acara maraton Runners Wild diadakan dan ia merupakan acara yang ditunggu-tunggu oleh atlit maraton kerana trek larian yang mencabar.

Setiap Julai pula merupakan waktu yang paling sibuk untuk daerah Bario. Setiap tahun, Bario Food & Cultural Festival diadakan sekitar bulan ini bagi meraikan budaya serta variasi makanan masyarakat Kelabit. Pesta ini memperkenalkan budaya serta tradisi Kelabit kepada setiap pengunjung pesta. Selain variasi makanan yang banyak, pengunjung juga disajikan muzik dan tarian tradisional masyarakat Kelabit. Jika anda merancang untuk datang ke festival ini, anda dinasihatkan untuk menempah tiket penerbangan serta tempat tinggal seawal Januari kerana bilangan penerbangan yang dijadualkan ke dataran tinggi Bario amatlah terhad. Bario juga tidak menyediakan hotel lima bintang untuk anda namun anda pasti ingin menikmati pengalaman tinggal di homestay atau rumah panjang untuk melihat kehidupan sebenar masyarakat Kelabit dalam skala yang lebih intim. Beberapa homestay yang menjadi pilihan adalah Dayang’s Homestay di kampung Arur Dalan, Bario Asal Long House Homestay di Bario Asal, Labang Longhouse Lodge dan beberapa tempat lain di sekitarnya.

Bario juga tidak menawarkan mesin ATM dan pusat beli-belah untuk anda beli lampu suluh, peralatan berkhemah, baju dan kasut sukan serta farmasi Guardian atau Watson yang menjual krim penghalau serangga. Oleh sebab itu, pengunjung hendaklah merancang dan menyediakan segala keperluan dengan teliti sebelum memulakan kembara. Bario hanya mampu menyediakan sayur-sayur hutan yang segar serta nasi panas yang wangi untuk menyambut kedatangan anda namun janganlah gusar kerana anda pasti akan menganggap Bario sebagai kampung halaman sendiri kelak.

Balik ke Atas