Selepas 10 hari Piala Dunia

BOLA SEPAK/SUKAN Teks oleh:

“Saya menunggu 10 hari sejak malam pembukaan Piala Dunia. Tidak ada sesiapa menulis tentang Piala Dunia dan hantar kepada kami. Jangan buat saya marah. Kalau saya marah, saya sendiri yang akan menulis dan orang lain tidak akan ada peluang lagi….” kata Ketua Pengarang Neon Berapi, Firdaus Abdillah Hamzah. Nadanya kecewa. “Orang selalu marah dan tidak setuju bila saya menulis idea saya tentang bola sepak. Tapi mereka tidak mahu menulis… dan mereka menyokong England, menyokong Liverpool.” Sambung beliau lagi.

Berikut adalah sedikit tulisan Ketua Pengarang Neon Berapi mengenai Piala Dunia khususnya tentang malam pembukaan. Neon Berapi secara jujurnya berharap beliau akan menulis lebih banyak tentang Piala Dunia edisi kali ini. Namun beliau awal-awal sudah menjawab, “Piala Dunia bukan lagi keghairahan saya. Saya sudah tidak ada hero bola sepak. Semua pemain yang beraksi rata-rata lebih muda daripada saya. Kalau saya mahu menonton, saya hanya mahu lihat penyerang terbaik dunia, Olivier Giroud.”

 

‘Hurry boy, it’s waiting there forrr youuu…’

Fak fak fak! Lagu Toto yang keluar radio kereta semalam masih bermain dalam kepala ketika aku mula mengarang tulisan ini. Aku mencari butang off. Fak fak fak! Adakah ini satu isyarat daripada Tuhan Bola dalam menyampaikan wahyu bahawa negara Afrika akan muncul juara pada edisi kali ini? Aku merenung ke langit senja.

Tidak ada satu ilham atau gumpalan awan membentuk kalimah. Mungkin Tuhan Bola sedang sibuk melayani permintaan penyokong England menjelang pertemuan dengan Panama kira-kira satu jam lagi. Aku insaf bila memikirkan ketakwaan penyokong England. Sengsara dan malapetaka menimpa mereka tidak pernah selesai meski di bumi bertuah Inggeris itulah Tuhan Bola menurunkan bola sepak.

10 hari yang lalu Piala Dunia bermula dengan perasaan aku yang agak sentimental dan nostalgik. Acara dan perlawanan pembukaan jatuh tepat pada malam raya. Ia menjadi satu malam yang syahdu bila memikirkan inilah Piala Dunia pertama tanpa kelibat abah aku, peminat bola sepak terunggul yang semasa hayatnya setia menonton hampir semua perlawanan bola sepak yang wujud di muka bumi ini (kecuali liga-liga Eropah) tidak kira langsung atau ulangan. Jika malam itu dia masih ada, aku pasti malam itu jadi malam yang penuh kebersamaan dengan kerusinya lurus menghadap tv. Anak cucu, duduk dan baring di tepi atau di belakang.

Lahir pada tahun 1937, pasukan kegemarannya sudah tentu Brazil. Dia juga menggemari pasukan-pasukan dari Afrika. Pendek kata bola sepak yang kena dengan seleranya hanya bola sepak yang dimainkan oleh orang kulit hitam dan kulit coklat. Orang kulit putih kata dia kurang bahasa bolanya, keras lenggoknya dan tak ada gelek pula. Main meluru. Bola sepak apakah itu? Itulah kata-katanya ketika bercakap kepada Musa Lembu yang meminati Manchester United dan ‘Roni’ beberapa tahun sudah.

Aku fikir ada betul katanya. Tapi hari ini sebenarnya orang kulit hitam dan orang kulit coklat sudah mulai lupa untuk bermain bola sepak gaya mereka dahulu. Kini mereka cenderung bermain mengikut gaya bola sepak orang kulit putih. Di Malaysia dalam 20 tahun ini setiap hari tv menayangkan bola sepak orang kulit putih khususnya Liga Inggeris. Anak-anak sekarang celik mata sahaja sudah menonton Liverpool atau Manchester United. Generasi ini tentu akan fikir bahawasanya gaya bola sepak orang kulit putih itulah sepatutnya bola sepak dimainkan. Meluru macam Liverpool itulah cara yang betul bermain bola sepak. Hasilnya pasukan bola negara sentiasa dibarisi pemain dengan gaya metroseksual yang sebelum tidur menggunakan produk pemutih dan ketika perlawanan meluru tidak tentu hala di atas padang.

Mungkin sudah tiba masanya generasi hari ini disedarkan semula bahawa bola sepak ini adalah satu perkara yang syumul atau dengan kata lain, universal. Kiblat bola sepak kita tidak harus membabi buta mengikut gaya orang Inggeris atau Eropah. Orang kulit coklat seperti kita di Malaysia pasti ada satu cara yang sesuai dengan fizikal, rohani dan keadaan muka bumi untuk bermain bola sepak dan menjadi pemain bola sepak yang sempurna. Selagi tidak bercanggah dengan hukum syarak bola sepak, tidak haram untuk kita bermain bola sepak cara kita, dekat dengan budaya kita. Tuhan Bola tidak kejam malah adil. Dan bola sepak itu mudah bila kita berakal.

Acara pembukaan Piala Dunia 2018 di kaca tv bertambah syahdu bila Robbie Williams muncul menyanyi. Lima minit aku termenung berfikir kenapa Rusia memanggil Robbie Williams? Kata kawanku semalam, seorang ahli falsafah dari Jengka, Robbie Williams sangat terkenal di Rusia. Tapi bagi aku, itu bukan alasan konkrit untuk mereka mengenepikan gelek Shakira yang sudah bersama kita semua dalam 3 edisi Piala Dunia sebelum ini. Dan tidak ada siapa peduli gadis penyanyi opera Rusia yang jangan jangan seorang ejen KGB. Walau bagaimanapun Robbie Williams seperti kebiasaan tahu kerjanya – menyanyi dua lagu lama dan menunjuk jari tengah ke kamera.

Ronaldo Sebenar mendatangkan satu perasaan sebak kepadaku malam itu. Dia masuk ke dalam padang dengan seorang budak kecil lalu membuat satu acah sebelum budak kecil itu menendang bola ke arah Zabivaka, serigala maskot Piala Dunia. Semacam itu sahaja imam besar bola sepak dunia digunakan. Begitulah syahdunya acara pembukaan Piala Dunia 2018 itu sesuai dengan perlawananan pembukaan yang julung kalinya hanya menampilkan dua pasukan ranking terbawah, tuan rumah Rusia dan Arab Saudi.

Aku tidak berminat untuk mengulas panjang mengenai perlawanan pembukaan itu. Rusia sebagai tuan rumah faham peranannya sebagai pasukan tuan rumah. Tidak seperti Malaysia ketika menjadi tuan rumah Piala Asia. Arab Saudi pula kita tidak perlu bercakap banyak tentang mereka. Mereka telah menderma 2.6 billion ringgit kepada kita dan sampai hari ini kita tidak tahu apa tujuan mereka. Selepas 10 hari Piala Dunia ini juga aku tidak tahu apa tujuan mereka bermain bola sepak sedemikian rupa.

 

 

Nota Berapi: Syukur Tuhan Bola memakbulkan doa penyokong England.

Balik ke Atas