Perihal mengapa Jerman terkandas?

BOLA SEPAK/SUKAN Teks oleh: Pipiyapong

Malam kelmarin tidak ada perlawanan bola sepak Piala Dunia berlangsung. MyTeam pun tidak ada bermain. Jadi saya ke sebuah restoran. Makan malam bersama ahli falsafah dari Jengka.

Kami berbual tentang perkara yang berat berat seperti hal John D-Blend, bengkel motor di Tong Kiat, sehingga ahli falsafah dari Jengka bertanya satu soalan yang cukup rumit. Rumit terutamanya bagi peminat bola sepak yang masih hijau, yang cenderung beriman kepada VAR dan yang dalam kepalanya hanya ada watak Messi dan Ronaldo atau anak anak, isteri, kaum keluarga dan sanak saudara dua pemain tersebut bila bercakap tentang bola sepak.

“Siapa pemain bola sepak Jerman yang terbaik sepanjang zaman?”

“Ozil,” cepat saja saya menjawab, “sebab dia sendiri adalah bola sepak. Bukan hasil kejuruteraan Jerman daripada besi, kayu, batu dan plastik yang diprogram untuk main begitu begini.”

Seisi restoran tiba-tiba diam seketika. Perlahan-lahan satu kumpulan di meja sebelah kami mengangguk tanda setuju. Kemudian diikuti kumpulan orang di meja sebelahnya. Kemudian di sebelahnya dan di sebelahnya lagi sehinggalah satu restoran mengangguk tanda setuju. Saya fikir tidak kurang 300 orang yang mengangguk malam itu.

Begitulah akhirnya persoalan itu selesai.

Secara tidak langsung orang ramai juga menjadi faham mengapa Jerman terkandas di peringkat kumpulan dalam Piala Dunia edisi ini.

Balik ke Atas