It’s Coming Home

BOLA SEPAK/SUKAN Teks oleh: Arif Wajidi

IT’S COMING HOME!

Kempen Piala Dunia edisi 2018 terasa seperti bergerak dalam gear reverse, semakin dekat dengan Final, semakin hilang nama-nama besar bola sepak. Satu demi satu gergasi bola sepak dunia tumbang dan menempah tiket pulang awal. Janggal melihat Piala Dunia pada stage semi final tanpa nama seperti Germany, Brazil mahupun Spain, tapi itulah dia resmi bola sepak. Bola itu bulat dan shits happen.

Tanpa nama besar bolasepak untuk disokong, kedai-kedai mamak jadi sugul. Anak-anak kecil juga tidak lagi bermain bola di halaman rumah sambil memakai jersi Brazil. Magis bola sepak semakin pudar.

Namun dalam magis yang semakin pudar itu, membara pula satu lagi magis yang kurang disebut-sebut oleh peminat bolasepak dunia. Magis itu tidak lainnya adalah pasukan England yang dipimpin oleh Gareth Southgate. Jika ada diantara kita yang sedang berkelana di England pada ketika ini, tentulah pub pub dan pejabat-pejabat kerajaan mereka sedang sibuk menyanyi lagu ‘The Three Lions (Its Coming Home)’. Satu anthem bola sepak Inggeris yang dipopularkan oleh band The Lightning Seeds.

England yang bukan pasukan pilihan pada tahun ini, yang lebih jolok dipanggil underdog, telah defied all odds dan mara ke saingan separuh akhir setelah mengalahkan Sweden malam semalam. Satu pencapaian terbaik England sejak tahun 1990.

Berbalik kepada lagu ‘The Three Lions (Its Coming Home)’ dendangan kugiran Inggeris The Lightning Seeds, anthem ini adalah lagu mengenai bagaimana peminat bolasepak Inggeris masih dalam hati kecil mereka percaya yang satu hari nanti Piala Dunia bakal pulang ke pangkuan mereka. Bolas epak bakal pulang ke negara kelahirannya setelah lama berada di dalam pelukan orang asing.

‘We still believe, its coming home’- Begitulah permulaan anthem tersebut.

’30 years of hurt never stopped me dreaming’ pula adalah bait-bait terakhir puisi agung peminat bola sepak Inggeris tersebut.

Pada permulaan video music ‘The Three Lions’, terdapat kilp pendek di mana Gareth Southgate (yang ketika itu merupakan seorang pemain) gagal menyempurnakan sepakan penalti pada perlawanan UEFA Euro 1996 menentang Germany yang akhirnya menyebabkan England gagal mara ke final. Sejak dari itu, England seolah-oleh disumpah dengan satu sumpahan maha mengecewakan. Mereka kalah 3 perlawanan Piala Dunia dalam 3 edisi seterusnya melalui sepakan penalti. Mereka juga kalah 6 kali dalam 7 perlawanan besar dek kerana sumpahan yang sama.

Secara statistik, kebarangkalian England untuk menang melalui sepakan penalti hanyalah 14%. Satu angka yang membuatkan semua lelaki dan juga perempuan Inggeris yang acah minat bola sebab layan pakwe jadi tidak keruan semasa pertembungan mereka dengan Colombia tempoh hari terpaksa ditentukan dengan sepakan penalti.

Gareth Southgate yang ketika ini memimpin England sebagai pengurus pasukan tentulah lembik lutut apabila nasib England bakal ditentukan oleh sumpahan penalti. Jika England kalah lagi dalam Piala Dunia dek kerana penalti, Southgate bakal menjadi lelaki Inggeris pertama merasai pedihnya gagal menyempurnakan sepakan penalti sebagai pemain dan juga sebagai seorang pengurus pasukan. Trauma dan dilema yang bakal dilalui oleh Southgate bukan lah sesuatu yang boleh dibuat main.

Dalam keheningan Moscow, pada perlawanan England menentang Colombia tempoh hari, Gareth Southgate mendongak ke  langit dan berdoa dalam hati kecilnya dengan seikhlas doa. Akhirnya doa itu terjawab dan sumpahan England terlerai. England menang melalui sepakan penalti ke atas Colombia.

Dengan terlerainya sumpahan itu England menjadi lebih garang. Sweden diratah seperti meatball Ikea pada saingan malam tadi. Zlatan tepuk dahi kerana kalah bet dengan Beckham. Manager Ikea jadi marah kerana Zlatan dan Beckham tak jadi shopping perabut di Ikea.

Dan akhirnya segalanya nampak lebih indah di seluruh pelosok tanah Inggeris. Kanak-kanak menari di jalanan. Ayah-ayah pulang kerja awal. Mak-mak keluarkan pinggan mangkuk Correlle untuk menghidang tetamu. England menyanyi girang. Lagu ‘The Three Lions’ berkumandang di setiap corong radio utama.

Walaupun tanpa nama besar, England dengan sedaya mereka cuba untuk merangkul kejuaraan pada tahun ini. Harry Kane, Delle Alli dan Pickford menjadi nama yang membasahi lidah orang Inggeris kini.

Mungkin magis belum lagi hilang dari Piala Dunia. Magis hanya bertukar tangan.

Bolasepak bakal pulang ke negeri kelahirannya tahun ini.

Balik ke Atas