Setelah Hujan berlangsung di atas runtuhan Sang Rajawali

SENI/SENI & BUDAYA Teks oleh: Ali Adenan

Ali Adenan, salah seorang line-up Rajawali akhirnya mengesahkan khabar angin berkuburnya Rajawali yang menjadi pertanyaan ramai dari Kuala Lumpur hinggalah ke Kuala Lipis.

Rajawali Art Gallery sebuah nama yang tidak asing lagi dalam dunia seni tanah air. Bermula dari titik kesedaran terhadap seni sebagai cerminan masyarakat yang harus dijunjung dan disantuni telah membawa kepada penubuhan Rajawali Art Gallery di Cenderawasih, Kuantan pada tahun 2007 oleh Abdullah Jones. Penubuhan Rajawali kemudiannya disambut mesra oleh komrad senafas-semati Ajis, Abu Yusof, Cikgu Ridhuan, Ali Shamsul Bahar, Abdullah Hamdan, Najihah Lee, Nazri Chot, Ruslan Khalid dan Shamsul Kahar. Namun begitu setelah lebih 10 tahun bersilat-ligat dalam  tawa dan lara seni, kini Rajawali mengumumkan pengunduran diri dari hiruk-pikuk dunia seni di Kuantan. Tahun 2018 bakal dikenang sebagai tahun terhentinya nafas Rajawali di bumi Kuantan.

Sepertinya kadang-kala kematian itu perlukan satu peringatan abadi – mungkin bakal dilupa jua – dua kumpulan seni kecil Sarikat Indie Timor dan Read On Us berganding sama terbang di bawah sayap Rajawali dalam penganjuran Selepas Hujan pada 10 Mac ini. Pesta kesenian  ini adalah acara penghabisan sebagai penghargaan kepada pengunduran Sang Rajawali dari cerah mendung langit seni negara.

Sekilas pandang tiada apa yang istimewa tentang pemilihan nama pesta ini melainkan ia hanyalah bersempena penamatnya musim tengkujuh. Namun di sebalik Setelah Hujan, ada maksud tersirat yang cuba disampaikan oleh pihak penganjur. Bagi kami semangat Rajawali bak angin taufan di musim tengkujuh yang bertiup angkuh namun apabila tiba saatnya, ia perlu pergi. Seperti perginya Rajawali dalam dunia seni Kuantan.

Dalam pesta kesenian ini, Setelah Hujan bakal mengimbaukan  kembali falsafah-falsafah dan pegangan yang telah lama digenggami Rajawali dalam perjuangan seni mereka. Sejak sekian lama dahulu Rajawali dikenali sebagai pejuang seni halus dan mereka tidak sama sekali berkompromi terhadap diskriminasi seni yang membungkam semangat kesenian dalam jiwa masyarakat. Kepercayaan mereka ini diterjemah dalam penulisan, lukisan, musik, dan juga teater.

Setelah Hujan adalah sebuah pesta kesenian yang bakal membawa masyarakat untuk melihat kembali tentang “kuasa seni halus” yang sering dipandang enteng, walhal mampu mendidik masyarakat memahami soal ketinggian moral, ketidakadilan sosial, kontrak masyarakat, kemanusian, cinta, budaya, dengan cara yang terhalus.

Setelah Hujan kali ini turut bakal menghimpunkan kembali sahabat-sahabat Rajawali yang telah lama bersetia bersama dalam suka tawa dan naik jatuh Rajawali. Sememangnya hal ini pasti membangkit kenangan-kenangan serta ingatan-ingatan nostalgia jatuh bangun Rajawali di saat awal bertatih dahulu.

Sesuatu yang menarik dalam penganjuran ini adalah penampilan seniman-seniman muda seperti Omorq Iwan (walupun tak muda sangat), Corbis Razak, Ptk Daud, P-RM, Awang Saufi, Kamal Bukhari, Seruling Puaka, Muiz Ketek dan ramai lagi. Tidak ketinggalan seni tradisional turut dijunjungi hormat dengan penampilan kumpulan pemuzik tradisional Pahang, Anak Kayan. Dan pada pengakhiran pesta ini, peserta akan disajikan tayangan wayang pacak yang mengajak manusia menilai kembali sisi-sisi terpinggir dalam masyarakat dan agama.

Mesej Rajawali dalam penganjuran kali ini jelas. Yang lama bakal pergi dan mati, maka yang muda perlu menghulur tangan menyambung perjuangan ini. Inilah nilai penghormatan dan kematangan dalam seni bagi memastikan proses pembangunan  kesenian terus  menjalar subur menghidupkan jiwa-jiwa manusia.

Akhir sekali mewakili seluruh pihak penganjur, saya menjemput kawan-kawan di serata Malaysia bertandang ke Kuantan pada 10 mac ini memeriahkan pesta kesenian kami dan lebih penting sebagai semangat setia kawan kita terhadap Rajawali. Jangan biarkan Rajawali pergi tanpa selukis senyuman daripada kita.

Rajawali bakal mati, namun seni di Kuantan akan terus hidup; hanya jika kita mahu.